"kita tidak mahu masyarakat kita nanti cemerlang akademik dan ekonominya sahaja..namun,, kontang dari segi iman dan akhlak.jika perkara begini terjadi,, makin kaburlah impian kita untuk melihat intifadho umat islam kembali menerajui peradaban dunia dan agungnya kalimah LAILAHAILLALLAH di persada antarabangsa. masakan tidak,, jika asas pentarbiahan umat islam serapuh ini..impian hanya akan tinggal mimpi.." TAUTAN HATI ;)~

paterikan ukhuwwah..:)

follow me.. ;)

Followers

pengunjung setia~

popular comentators.. ;)

Powered by Blogger Widgets

Wednesday, November 4, 2009

Cerpen islamik: Ku sandarkan cinta pada pemilik cinta yang selayaknya.. ;)




Sentuhan puitis daripada hati kecilku..

Cerpen islamik: Ku sandarkan cinta pada pemilik cinta yang selayaknya.


Inspirasi watak-watak dalam 3 novel tulisan Fatimah syarha mohd nordin.

“Diriku tak seperti khazinatul asrar yang kuat menepis cinta ketika remajanya..”
“Diriku tak sehebat asiah yusro yang memilih risikan hasan al-banna kerna yang diharapkan lamaran daripada umar al-mujahid..”
“Diriku tak segagah qaniah dalam menepis kesemua cinta sebelum kahwin. Kerna sebetulnya apa yang diharapkan adalah cinta yang halal, iaitu cinta selepas kahwin..”



Watak dan perwatakan:

1-Qistina Humaira binti Khalid Al Walid,
-Seorang wanita yang sangat tegas untuk berprinsip bercinta hanya selepas berkahwin. Namun, akhirnya terkandas juga dalam jurang cinta ini.
-bercinta dengan akif yusuf.
-penuntut di uiam nilai, kos ekonomi dan sains pengurusan.
-akhirnya dijodohkan juga dengan akif yusuf bin muhd al fateh

2-Akif Yusuf bin Muhd Al Fateh,
-seorang penuntut di darul quran jakim.(tahfiz al-quran wal qiraat)
-berkenalan dan bercinta dengan humaira dan akhirnya berpisah.
-seorang yang romantis.
-mendengar kata ibu bapanya.
-seorang yang pada mulanya lemah imannya. Namun, setelah dia sedar akan khilafnya, lantas bertaubat.
-berubah menjadi seorang suami yang bertanggungjawab dan beriman selepas berkahwin.

3-Luqmanul Hakim bin Amirul Faqih,
-sahabat kepada humaira dan yusuf.
-menganggap humaira seperti adiknya.
-pada mulanya, dia juga berpasangan dengan teman wanitanya. Namun,setelah itu, dia tersedar dan terus memutuskan ikatannya dengan haziqah.
-dia yang memperkenalkan humaira dengan yusuf
-penuntut di darul quran, jakim(tahfiz al-quran wal dakwah)

4- Qurratun ‘Aini binti Umar Hamzah ,
-kawan kepada humaira di uia.
-seorang kawan yang mengambil berat terhadap humaira.
-seorang yang baek dan memahami sahabatnya.

5- Hasan Al Banna bin Thalhah.
-lelaki yang cuba untuk mengusha humaira.
-dia sebenarnya tidak mempunyai niat jahat pada humaira. Tetapi, caranya untuk menarik perhatian humaira dilihat salah di mata humaira.
-seorang yang baik hati.
-tua setahun dari humaira.
-Seorang penuntut di universiti Malaya(UM).
-pernah mengutarakan niat untuk melamar humaira sebagai isterinya. Tetapi, humaira menolak baek pinangannya dengan alasan tak bersedia lagi.



6-Salahuddin Al ayubi bin Mohd Hasbullah,
-junior humaira waktu sekolah menengah.
-seorang yang suka menyakat orang.
-agak nakal walaupun niatnya hanya bergurau sahaja.
-penuntut di universiti Malaya.(UM)

7-Naqibatul Insyirah binti Muawiyah,
-seorang penuntut di uiam petaling jaya.
-seorang yang lemah lembut dan menurut arahan ketuanya.
-tua setahun daripada humaira.

8-Salman Al-farisi bin Zaid Ubaidah,
-senior humaira di sekolah menengah.
-mengambil berat konsep ukhuwwah. Namun tidaklah menyuruh sampai tidak menjaga ikhtilad.
-merupakan seorang ketua fasilitator ketika berprogram tarbiyah di salah sebuah sekolah rendah bersama humaira.
-seorang yang tegas.
-seorang penuntut di uiam petaling jaya.

9-Faiqah Afifah binti Muhd Al-Fateh,
-adik kepada akif yusuf
-muda 2 tahun daripada humaira.

10- Adib Fakhruddin bin Ahnaf Fathullah,
-sama-sama menjaga checkpoint dengan insyirah semasa berprogram di salah sebuah sekolah rendah.
-pendiam dan agak thiqah.
-junior insyirah di uiam petaling jaya.

11-Haziqah Thaqifah binti Qawiem Mahzuz.
-merupakan teman wanita luqmanul hakim.
-seusia dengan luqmanul hakim.
-lembut hati.
-bercinta dan kemudian putus dengan luqman kerana tersedar akan kesalahannya.
-seorang penuntut di universiti sains islam Malaysia(usim)



~KU SANDARKAN CINTA PADA PEMILIK CINTA YANG SELAYAKNYA~

“salam..humaira, apa khabar?” sejurus selepas aku online di yahoo messenger(ym), seseorang menegurku..aku kenal benar orang itu.
“wasalam..abg hakim, maira sihat Alhamdulillah”
“abg hakim macam mana?”
“Alhamdulillah, abg hakim sihat juga.”
“maira buat apa sekarang?”
“owh..maira tengah cuti sem sekarang, pasni masuk sem3”
“owh.cuti la sekarang?bape bulan?”
“sebulan lebih sket je. HeE~”
“abg hakim sekarang apa perkembangan?”
“badan je yang berkembang. Haha”
“ek eleh..orang cakap betul-betul, dia main-main plak. Kat mana nie?”
“ish, maira cam tak kenal je abg hakim nie cmne, sabtu dan ahad mesti lah balik rumah. Huhu..”
“a’ah la..lupa pulak..mentang-mentang ler rumah dekat..pergh..”
“hahaha..jangan jelez..”
“buat apa nak jelez. Rumah maira pun dekat gak. Alah, bole balik tiap-tiap hari kalu nak..Cuma rule je tak bagi macam tu.huU~”
“aiseh..nilai gak an?lupe plak..hoho”
“huk3..tahu takpe”
“huhu..so, apa buku terbaru yang maira da beli dan BACA”
“huh?! Tak perlu kot nak bold kat perkataan baca tu..”
“haha, kan maira rajin beli buku tapi lagi “rajin” nak baca..huhu”
“haha..banyak la abg hakim nie. Hurmm..baru-baru nie,ada ekspo buku kat PWTC. So,maira pergi sana ngan kawan skula maira dulu. Ada la beli buku beberapa buah.”
Owh..tajuk apa?”
“kalau abg hakim dengar tajuk buku nie mesti nak beli atau nak baca gak. Percayalah cakap maira.. hoho..”
“huhu..yeke? apa tajuk?”
“ye..confirm..yela, abg hakim kan jiwang. Haha”
“uish, budak kecik ni..ada yang nak kena ngan abg hakim nie..”
“haha..abg hakim nak tahu tak tajuk buku tu?”
“ye..cakap je sume”
“pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul karangan fatimah syarha mohd noordin,hah? Camne?terliur tak?huhu..”
“pastu buku terbitan pts litera, karangan abdul latip talib. Tajuk buku, “sultan Muhammad al-fateh, penakluk konstantinopel..yeah..sultan muhd al-fateh is my role model ;)”
“dan satu lagi, buku “kemilau peribadi tuan guru” hehehe..”
“hurmm..da abes membaca ke sume buku-buku tu?”
“not yet..baru abes baca buku karangan fatimah syarha tu je. Yang lagi 2 buah, belum lagi”
“owh..baguslah maira nie banyak membaca. Nanti da abes baca, cerita kat abg hakim eh?hehe”
“ecece..nak dengar orang cerita je. Baca tak nak..”
“huhu..abg hakim kurang minat la nak baca novel-novel nie..huhu..”
“ok lah..maira cite nanti..okey?”
“bagus,, macam tu la adik abg hakim”
“huk alah..”
“haha..eh, tak beli buku penulis kegemaran ke?pahrol mohd juoi?ustzh siti nor bahyah, ust zahazan? dan penulis2 dalam majalah solusi yang laen?”
“ buku Fatimah syarha da ad sume.. buku ustzh siti nor bahyah pun tengah kumpul. Latest book pahrol mohd juoi, nota hati seorang lelaki pun dah beli..tapi, bagi buku tu kat ayah..4 his birthday’s present..hehe,, yang penulis favourite yang laen2 pun in progression..”

“hurmm..bagus-bagus..nanti boleh buat satu bilik khas untuk mini library kan? Hehe..ok lah, nanti kita ym g eh? Abg hakim ada keje la nak buat. tadi saje je nak sapa maira kat ym…yela, lama tak dengar cte an..hehe..Ok dik, take care eh, salam”

“owh..betul tu betul..itulah hasrat yang sekian lama terpendam..cewah..hehe..ok, insyaAllah, wslm”

~hakim is now offline~


Abg hakim, seseorang yang aku cukup faham keperibadiannya. Walaupun tidak sampai setahun jagung aku mengenalinya,tapi, aku tahu dia seorang sahabat yang baek. Jadi, aku tidak berasa takut-takut untuk berkawan dengannya walaupun perkenalan kami melalui internet yang selalu kurang kepastian mengenai asal-usul seseorang. Perkenalan aku dengannya bermula pada tahun lepas, menjadikan kami akrab sehingga ke kini. Tidak pasti samaada aku ataupun dia yang menambahkan email di yahoo messenger masing-masing. Namun, yang pasti,perkenalan kami bermula di internet dan seterusnya ke telefon bimbit. Memandangkan dia merupakan anak bongsu dalam keluarganya, dia menganggap aku seperti adik kandungnya lantaran perbezaan usia kami setahun Cuma. Dan kini, dia juga sudah kuanggap seperti abang kandungku juga .Dia merupakan penuntut tahun akhir diploma tahfiz al-quran wal dakwah di darul quran, jakim. Kerap juga aku bertukar pendapat dengannya mengenai segenap isu. Permasalahan agama, isu semasa, politik dan sebagainya. Bagus serba serbi dalam melontarkan ideanya. Aku kagum dan hormat dengannya.

Namun, bila ku tahu, dia sudah mempunyai teman wanita, hatiku mengaduh kecil. Bukan cemburu mahupun dengki dia dimiliki perempuan lain, tetapi kenapa lelaki sebaiknya, boleh loving and coupling before marriage. Walaupun abg hakim pernah mengatakan dia dan teman wanitanya, kak haziqah itu jarang berhubung. Sebulan sekali sahaja bermesej dan menelefon. Namun sedikit sebanyak ia mampu mengundang sedikit rasa tak thiqah dia kepada aku. Sayang seribu kali sayang. Bila ku imbas kembali, dia pernah meletakkan gambarnya di ym dahulu. Tidak ku sangkal, dia memang ada rupa. Jadi, tidak hairanlah lelaki sebaeknya,mempunyai rupa seperti dia serta ilmu yang dimilikinya, menjadi idaman wanita sekitarnya. Aku masih ingat, aku melahirkan rasa terkejutku kepadanya dek kerana dia bercouple. Dia hanya menjawab..” ish..maira nie, abg hakim nie takde la baek sangat pun. So, jangan fikir over sangat pasal abg hakim kay? J”
Aku hanya tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala mengingatkannya. Perkara yang aku ingat pasal abg hakim dari aku mula kenal sampai lah sekarang ialah, dia sering menasihatiku supaya menyusuri kisah-kisah pasal tokoh-tokoh dan cendikiawan islam. Ambil pengajaran tentang kisah mereka. Aku ingat lagi salah satu kisah yang pernah abg hakim ceritakan pada aku tentang kebijaksanaan abu hanifah. Seorang tokoh islam yang amat dikaguminya. Katanya:

Imam Abu Hanifah pernah bercerita : Ada seorang ilmuwan besar, Atheis dari kalangan bangsa Rom, tapi ia orang kafir. Ulama-ulama Islam membiarkan saja, kecuali seorang, iaitu Hammad guru Abu Hanifah, oleh kerana itu dia segan bila bertemu dengannya.

Pada suatu hari, manusia berkumpul di masjid, orang kafir itu naik mimbar dan mahu mengadakan tukar fikiran dengan sesiapa saja, dia hendak menyerang ulama-ulama Islam. Di antara shaf-shaf masjid bangunlah seorang laki-laki muda, dialah Abu Hanifah dan ketika sudah berada dekat depan mimbar, dia berkata: "Inilah saya, hendak tukar fikiran dengan tuan". Mata Abu Hanifah berusaha untuk menguasai suasana, namun dia tetap merendahkan diri kerana usia mudanya. Namun dia pun angkat berkata: "Katakan pendapat tuan!". Ilmuwan kafir itu hairan akan keberanian Abu Hanifah, lalu bertanya:

Atheis : Pada tahun berapakah Rabbmu dilahirkan?
Abu Hanifah : Allah berfirman: "Dia (Allah) tidak dilahirkan dan tidak pula melahirkan"
Atheis : Masuk akalkah bila dikatakan bahawa Allah ada pertama yang tiada apa-apa sebelum-Nya?, Pada tahun berapa Dia ada?
Abu Hanifah : Dia berada sebelum adanya sesuatu.
Atheis : Kami mohon diberikan contoh yang lebih jelas dari kenyataan!
Abu Hanifah : Tahukah tuan tentang perhitungan?
Atheis : Ya.
Abu Hanifah : Angka berapa sebelum angka satu?
Atheis : Tidak ada angka (nol).
Abu Hanifah : Kalau sebelum angka satu tidak ada angka lain yang mendahuluinya, kenapa tuan hairan kalau sebelum Allah Yang Maha satu yang hakiki tidak ada yang mendahuluiNya?

Atheis : Dimanakah Rabbmu berada sekarang?, sesuatu yang ada pasti ada tempatnya.
Abu Hanifah : Tahukah tuan bagaimana bentuk susu?, apakah di dalam susu itu keju?
Atheis : Ya, sudah tentu.
Abu Hanifah : Tolong perlihatkan kepadaku di mana, di bahagian mana tempatnya keju itu sekarang?
Atheis : Tak ada tempat yang khusus. Keju itu menyeluruh meliputi dan bercampur dengan susu diseluruh bahagian.
Abu Hanifah : Kalau keju makhluk itu tidak ada tempat khusus dalam susu tersebut, apakah layak tuan meminta kepadaku untuk menetapkan tempat Allah Ta'ala?, Dia tidak bertempat dan tidak ditempatkan!

Atheis : Tunjukkan kepada kami zat Rabbmu, apakah ia benda padat seperti besi, atau benda cair seperti air, atau menguap seperti gas?
Abu Hanifah : Pernahkan tuan mendampingi orang sakit yang akan meninggal?
Atheis : Ya, pernah.
Abu Hanifah : Sebermula ia berbicara dengan tuan dan menggerak-gerakan anggota tubuhnya. Lalu tiba-tiba diam tak bergerak, apa yang menimbulkan perubahan itu?
Atheis : Kerana rohnya telah meninggalkan tubuhnya.
Abu Hanifah : Apakah waktu keluarnya roh itu tuan masih ada disana?
Atheis : Ya, masih ada.
Abu Hanifah : Ceritakanlah kepadaku, apakah rohnya itu benda padat seperti besi, atau cair seperti air atau menguap seprti gas?
Atheis : Entahlah, kami tidak tahu.
Abu Hanifah : Kalau tuan tidak boleh mengetahui bagaimana zat mahupun bentuk roh yang hanya sebuah makhluk, bagaimana tuan boleh memaksaku untuk mengutarakan zat Allah Ta'ala?!!

Atheis : Ke arah manakah Allah sekarang menghadapkan wajahnya? Sebab segala sesuatu pasti mempunyai arah?
Abu Hanifah : Jika tuan menyalakan lampu di dalam gelap malam, ke arah manakah sinar lampu itu menghadap?
Atheis : Sinarnya menghadap ke seluruh arah dan penjuru.
Abu Hanifah : Kalau demikian halnya dengan lampu yang cuma buatan itu, bagaimana dengan Allah Ta'ala Pencipta langit dan bumi, sebab Dia nur cahaya langit dan bumi.

Atheis : Kalau ada orang masuk ke syurga itu ada awalnya, kenapa tidak ada akhirnya? Kenapa di syurga kekal selamanya?
Abu Hanifah : Perhitungan angka pun ada awalnya tetapi tidak ada akhirnya.
Atheis : Bagaimana kita boleh makan dan minum di syurga tanpa buang air kecil dan besar?
Abu Hanifah : Tuan sudah mempraktekkanya ketika tuan ada di perut ibu tuan. Hidup dan makan minum selama sembilan bulan, akan tetapi tidak pernah buang air kecil dan besar disana. Baru kita melakukan dua hajat tersebut setelah keluar beberapa saat ke dunia.
Atheis : Bagaimana kebaikan syurga akan bertambah dan tidak akan habis-habisnya jika dinafkahkan?
Abu Hanifah : Allah juga menciptakan sesuatu di dunia, yang bila dinafkahkan malah bertambah banyak, seperti ilmu. Semakin diberikan (disebarkan) ilmu kita semakin berkembang (bertambah) dan tidak berkurang.

"Ya! kalau segala sesuatu sudah ditakdirkan sebelum diciptakan, apa yang sedang Allah kerjakan sekarang?" tanya Atheis. "Tuan menjawab pertanyaan-pertanyaan saya dari atas mimbar, sedangkan saya menjawabnya dari atas lantai. Maka untuk menjawab pertanyaan tuan, saya mohon tuan turun dari atas mimbar dan saya akan menjawabnya di tempat tuan", pinta Abu Hanifah. Ilmuwan kafir itu turun dari mimbarnya, dan Abu Hanifah naik di atas. "Baiklah, sekarang saya akan menjawab pertanyaan tuan. Tuan bertanya apa pekerjaan Allah sekarang?". Ilmuwan kafir mengangguk. "Ada pekerjaan-Nya yang dijelaskan dan ada pula yang tidak dijelaskan. Pekerjaan-Nya sekarang ialah bahawa apabila di atas mimbar sedang berdiri seorang kafir yang tidak hak seperti tuan, Dia akan menurunkannya seperti sekarang, sedangkan apabila ada seorang mukmin di lantai yang berhak, dengan segera itu pula Dia akan mengangkatnya ke atas mimbar, demikian pekerjaan Allah setiap waktu". Para hadirin puas dengan jawapan yang diberikan oleh Abu Hanifah dan begitu pula dengan orang kafir itu.

“Hebat kan maira? subhanAllah..abg hakim suka selusuri kisah perjuangan dan semangat tokoh-tokoh islam. semuanya bijak pandai,hebat dan mantop dalam segala segi. Dan bercakap tentang kisah abu hanifah tadi, soalan-soalan macam tu, kalau silap langkah boleh menyebabkan berlakunya murtad. Sebab orang-orang kafir nie memang sedaya upaya nak murtadkan orang islam dengan cuba menggoyahkan aqidah kita..”

Aku tersenyum mengimbau kata-katanya. Benar kata abg hakim itu. Orang-orang kafir sejak zaman nabi lagi berusaha untuk memurtadkan orang islam. Pelbagai cara digunakan agar niat jahat mereka itu akan tercapai. Aqidah dan tauhid merupakan satu elemen yang penting dan merupakan tunjang dalam diri orang yang beriman. Jika kuat pegangan aqidahnya, selamatlah ia..jika lemah aqidahnya, sebaliknya akan berlaku. Hurmm..bagus abg luqman. Dia gemar mengkaji tentang keperibadian dan perjuangan para salafus soleh. Jadi, sebab itu dia Celik pasal tokoh-tokoh islam. Aku teringat kisah yang pernah ku baca mengenai persoalan yang sama dengan perkongsian ilmu abg hakim itu. Ianya mengenai Tiga Pertanyaan seorang pemuda yang lama sekolah di negeri Sam kembali ke tanah air. Sesampainya di rumah ia meminta kepada orang tuanya untuk mencari seorang Guru agama, siapapun yang boleh menjawab 3 pertanyaannya. Akhirnya Orang tua pemuda itu mendapatkan orang tersebut.

“Anda siapa? Dan apakah boleh anda menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?” Pemuda bertanya. “Saya hamba Allah dan dengan izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan saudara.” Jawab Guru Agama. “Anda yakin? sedang Profesor dan banyak orang pintar saja tidak mampu menjawab pertanyaan saya.” Jawab Guru Agama “Saya akan mencuba sejauh kemampuan saya”

Pemuda : “Saya punya 3 pertanyaan;

1. Kalau memang Tuhan itu ada, tunjukan kewujudan Tuhan kepada saya
2. Apakah yang dimaksudkan dengan takdir?
3. Kalau syaitan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api?, tentu tidak menyakitkan buat syaitan, sebab mereka memiliki unsur yang sama.

Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauh itu?”

Tiba-tiba Guru Agama tersebut menampar pipi si Pemuda dengan kuat. Sambil menahan kesakitan pemuda berkata “Kenapa anda marah kepada saya?” Jawab Guru Agama “Saya tidak marah… Tamparan itu adalah jawapan saya kepada 3 pertanyaan yang anda ajukan kepada saya”.

“Saya sungguh-sungguh tidak faham”, kata pemuda itu. Guru Agama bertanya “Bagaimana rasanya tamparan saya?”. “Tentu saja saya merasakan sakit”, jawab beliau. Guru Agama bertanya ” Jadi anda percaya bahawa sakit itu ada?”. Pemuda itu mengangguk tanda percaya. Guru Agama bertanya lagi, “Tunjukan pada saya wujud sakit itu!” “ Tak boleh”, jawap pemuda. “Itulah jawapan pertanyaan pertama: kita semua merasakan kewujudan Tuhan tanpa mampu melihat wujudnya.” Terang Guru Agama.

Guru Agama bertanya lagi, “Apakah tadi malam anda bermimpi akan ditampar oleh saya?”. “Tidak” jawab pemuda. “Apakah pernah terfikir oleh anda akan menerima sebuah tamparan dari saya hari ini?” “Tidak” jawab pemuda. “Itulah yang dinamakan Takdir” Terang Guru Agama.

Guru Agama bertanya lagi, “Diperbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar anda?”. “kulit”. Jawab pemuda. “Pipi anda diperbuat dari apa?” “ Kulit “ Jawab pemuda. “Bagaimana rasanya tamparan saya?”. “Sakit.” Jawab pemuda. “Walaupun Syaitan terbuat dari api dan Neraka terbuat dari api, jika Tuhan berkehendak maka Neraka akan menjadi tempat menyakitkan untuk syaitan.” Terang Guru Agama. SubhanAllah..hebat sungguh guru agama itu. Tetapi, lagi hebat pencipta yang menciptakan guru agama itu..subhanAllah..

Pen yang ku pegang terjatuh di lantai. Menyebabkan aku tersedar daripada alam khayalan sebentar tadi. lamunanku terhenti. Aku kembali menatap laptop dihadapanku. Malam ini juga, aku harus post sesuatu dalam blog aku untuk perkongsian, kerana selepas ini, blog itu pasti akan usang dan tidak berpenghuni selama 3 hari. Kerna, esok aku harus ke sek ren keb seri mawar. Esok petang, lepas solat jumaat, aku ditugaskan menjadi salah seorang fasilitator untuk kem ibadah dan tarbiyyah untuk pelajar-pelajar sekolah tersebut. Kem yang diadakan selama 3 hari 2 malam itu disasarkan untuk para pelajar darjah lima dan enam sek ren keb seri mawar. Moga-moga kali ini, aku mampu menjadi fasilitator yang lebih matang dan terbaek daripada program yang ku handle sebelum ini. Akhirnya, sebuah perkongsian berjaya dimuatkan lewat 11 malam di dalam blog. Suatu entri berkenaan dengan sebuah buku karangan Fatimah syarha yang baru ku beli baru-baru ini. “pemilik cintaku setelah Allah dan rasul”. Sebuah buku yang menguatkan prinsip aku untuk terus bertegas menjauhi cinta sebelum kawen. Sarat dengan inspirasi kisah motivasi dan kisah-kisah romantik selepas kawen. Apa yang ku baca, semuanya ku muntahkan dalam blog, http://setanggiukhuwwah.blogspot.com. Suatu garapan seni halus yang puitis dan disulami dengan jalan cerita yang menarik. Moga ianya mampu menjadi penyuntik semangat wanita di luar sana yang hanya mahu memelihara cinta kudus mereka hanya untuk suami mereka.

Lewat petang jumaat itu, barulah aku sampai ke destinasi yang dituju. Aku bersama beberapa orang para fasilitator muslimat yang merupakan akak-akak dari uiam,petaling jaya. Kehadiran fasilitator muslimat petang itu secara tak langsung mampu menceriakan suasana. Memandangkan sejak bermulanya slot pertama pukul 3 petang tadi, hanya para fasilitator lelaki sahaja yang menguruskannya. Malam itu diadakan sesi suai kenal antara semua fasilitator dengan para pelajar yang mengikuti program. Usai sesi taaruf oleh para fasilitator, seperti biasa, adik-adik dihidangkan dengan sesi ice breaking. Malam itu, tidak banyak slot untuk para peserta. Ceramah, latihan dalam kumpulan (LDK) , riadah serta pengisian yang laen hanya dimulakan pada keesokan hari.


“salam, maira..da sampai ke?” satu mesej ku terima daripada abg hakim mlm itu.
“wslm..sudah. baru pas ice breaking td.. hehe “
“owh, macammana?okey ke?”
“ok kot..malam nie tak nampak apa-apa pun lagi..esok baru start program yang betul2”
“owh..bagusla..”
“maira..abg hakim nak minta persetujuan sesuatu nie. Boleh ke?”
“boleh apa?”
“ada seorang kawan abg hakim kat dq nie nak berkenalan dengan maira. Boleh ke?”
“laki ke perempuan?”
“laki. Alah, kalau perempuan, tak kanlah abg hakim nak minta izin kat maira. Abg hakim nak bagi number maira kat dia. 2 yang nak minta persetujuan tu. Boleh tak?”
“hurmm..dia nak berkawan ke atau nak cari jodoh? Huhu..yela, sampai nak cari kawan perempuan plak..”
“haha..ish, maira nie tak baek la..”
“dia nak berkawan je. Hurmm, macamana?boleh tak bagi num maira pada dia?”
“hurmm..entahlah..huhu”

Aku keberatan sebenarnya mahu memberikan nombor telefonku pada kawan abang hakim. Khuatir jadi ke laen. Namun, akhirnya kubenarkan juga abg hakim memberikan num aku pada kawannya itu. Bukan nak mencuba atau masuk line kawan abg hakim.Tapi, kelihatannya, kawannya itu seperti mahu berkawan sahaja. Bila selusuri semula sikap abg hakim, pasti kawannya itu juga mempunyai sikap seperti dia. Jadi, tidak salah kan untuk berkawan? Lagipun, aku cukup kuat untuk bertegas dengan lelaki jika ditakdirkan kawannya itu ingin mengambil aku menjadi teman wanitanya. Akan ku tepis lamarannya dengan penuh berhikmah jika dia ingin mencuba dan mengambil kesempatan terhadapku. Aku cukup kuat untuk menempuh semua ini. Buktinya, sebelum ini telah beberapa orang yang ingin mencuba. Namun, ku bulatkan tekad untuk terus kuat. Akhirnya, aku berjaya.

“sapa nama kawan abg hakim tu?”
“yusuf”
“owh..okay. tapi, kenapa tiba-tiba nak kenal?”
“dia tak ramai kawan perempuan. Jadi dia nak kenal dengan kawan perempuan. Abg hakim tetiba plak teringat kat adik abg hakim nie. 2 yang suggest adik kat dia..hehe”
“eh, maen-maen plak an? Tapi, maira terus terang kat abg hakim yang maira hanya nak berkawan dengan dia je. Tak nak lebih daripada tu. Ingatkan kawan abg hakim tu sekali”
“ye dik. Nanti abg hakim cakap ngan dia. Alah..jangan risau la…dia ok je”
“sapa kata risau?maira ok je..Cuma nak ingatkan diri dan dia je”
“iyolah..huhu, nanti abg hakim cakap ngan dia”
“huU~ okay”

Keesokan harinya, ketika sesi beriadah antara para fasilitator dengan peserta-peserta. Tiba-tiba, aku disapa dengan suatu suara. Pada mulanya, dari jauh lagi, aku perasan dia tersenyum-senyum kepadaku. Sejurus selepas itu, dia mendekatiku dan terus menyapa lembut.

“sekolah mana dulu?” dia lantas bertanya.
“SMA Mubarak al-haj” aku menjawab pertanyaannya sambil mengerutkan dahi. Pelik juga. Suspen je. Kenapa dia tiba-tiba tanya? Hurmm..
“kenapa?” giliran aku pula bertanya kepadanya.
“hurmm,, takde pape..”

Dia iaitu hasan hanya tersengih..seperti kerang busuk. Kemudian, kelihatannya, dia berbicara dengan rakan fasilitator yang laen. Salah seorangnya salahuddin. Salahuddin memang Seorang yang suka menyakat. Dia merupakan junior sekolah menengahku dulu. Daripada butir bicara hasan yang ku dengar, khabarnya, irasku seperti kawannya di sekolah lama dulu..hurmm, boleh percaya ke?? Ke sebagai taktik nak usha perempuan? aku terus berlalu dari tempat itu. Malas melayan sikap lelaki seperti itu.

Petang itu, selepas zohor, peserta program dihidangkan dengan slot yang seterusnya iaitu praktikal solat. Sepertimana ceramah pada paginya, iaitu tentang cara-cara melaksanakan solat dengan sempurna, jadi petang itu, mereka diuji secara praktikal bagi menentukan tahap kemampuan mereka. Aku memimpin adik-adik dalam kumpulan LDK yang ku pegang. Hurmm,, masih perlu diperbaiki. Ada yang hebat dan mantop. Dan ada juga yang banyak ketinggalan dan harus diperbaiki lagi. Mereka masih gagal menghafal doa qunut untuk solat subuh, doa iftitah, tahiyat akhir dan surah-surah lazim.

Sepanjang program,Aku mengambil kesempatan untuk merungkai permasalahan adik-adik dalam setiap kali slot LDK.. aku akan berusaha membantu mereka. Aku lebih suka untuk mendekati mereka dengan secara lemah lembut. Dengan cara itu,mereka juga lebih mudah dan senang untuk menceritakan masalah mereka kerana cara itu telah menimbulkan kepercayaan buat mereka. Kata-kata nasihat yang lembut bisa meruntun hati yang keras. Tak percaya? Apa kata, cuba dulu..sesiapa sahaja. Semua sukakan kelembutan dan perdamaian. Paling mudah,aku lebih suka mengambil contoh daripada Rasulullah SAW sendiri. Baginda sentiasa berlembut dengan sesiapa sahaja. Kerna pada diri baginda itu terdapat banyak contoh tauladan yang boleh diteladani.

Aku teringat satu kisah yang membuktikan salah satu sifat lemah lembut Rasulullah SAW. Pernah suatu ketika seorang yahudi datang menemui baginda untuk meminta hutang. Pemuda tersebut meminta hutang tersebut dengan cara yang kurang sopan. Dia menyentap kasar koler baju baginda kerana tersangat marah dan benci pada nabi. Umar al-khatab yang melihat adegan itu berasa marah kepada pemuda yahudi tersebut kerana bersikap kasar dan memperlakukan seperti itu pada nabi. Beliau mahu memarahi pemuda tersebut. Tetapi, Rasullullah SAW menahannya. Kerana, baginda mengatakan itu adalah urusannya dengan pemuda tersebut. Saidina umar al-khatab tidak boleh memarahi pemuda tersebut. Jika benar umar mahu menolong baginda, umar boleh membantu baginda menjelaskan hutang tersebut. Pemuda yahudi yang melihatkan sikap nabi itu berasa sungguh terharu. Dia tidak menyangka nabi Muhammad mempunyai akhlak yang sungguh mulia. Dia yang tanpa ragu2 lagi menyatakan keislamannya. subhanAllah..hebat sungguh akhlak baginda.


“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.”(3:159)

Satu lagi kisah yang begitu menyentuh hatiku adalah kisah nabi Muhammad SAW dengan seorang yahudi buta.

Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah seorang pengemis Yahudi buta hari demi hari apabila ada orang yang mendekatinya ia selalu berkata "Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya". Setiap pagi Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawa makanan, dan tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapi makanan yang dibawanya kepada pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad. Rasulullah SAW melakukannya hingga menjelang Beliau SAW wafat. Setelah kewafatan Rasulullah tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari Abubakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha. Beliau bertanya kepada anaknya, "anakku adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan", Aisyah r.ha menjawab pertanyaan ayahnya, "Wahai ayah engkau adalah seorang ahli sunnah hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja". "Apakah Itu?", tanya Abubakar r.a. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke hujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana", kata Aisyah r.ha.

Keesokan harinya Abubakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Abubakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepada nya. Ketika Abubakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak, "siapakah kamu ?". Abubakar r.a menjawab, "aku orang yang biasa". "Bukan !, engkau bukan orang yang biasa mendatangiku", jawab si pengemis buta itu. Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri", pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW. Setelah pengemis itu mendengar cerita Abubakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat dihadapan Abubakar r.a. subhanAllah..


Sewaktu aku sedang duduk bersembang bersama dengan anak buah dalam slot LDK, aku terlihat kelibat hasan dan salahuddin dihadapanku. Ku melihat mereka bercakap-cakap dan tersenyum sinis memandangku. Sekilas, aku memandang mereka. Ku lihat mereka masih tersenyum-senyum. Apalah agaknya yang mereka sendakan? Hurmm..salah seorang anak buahku kemudiannya perasan aku hilang focus untuk bercakap. Dia kemudiannya berpaling ke tempat hasan dan salahudin..kemudian kembali memandangku.

“kak maira, agak-agaknya kan,diorang tu sukakan akak kot.” Ujarnya sambil tersenyum. Kelihatannya rakan-rakannya yang laen hanya senyum dan ketawa kecil. Mereka seolah-olah mengiyakannya. Kemudiannnya, salah seorang daripada mereka yang laen pula bersuara.

“a’ah kan, kak maira kan baik,lemah lembut,solehah,cantik..mestilah diorang sukakan akak..” dia kemudiannya tersenyum.

“ish, takde lah..tak baek tau bersangka buruk pada orang laen. Sudahlah..jangan layan sangat orang macam tu. Mungkin niat mereka hanya mahu bergurau sahaja. kita ketepikan dulu hal itu ye..Lagi baek kita sambung perbincangan kita tadi..ok?” aku memberi saranan. Perasaan geramku kepada salahudin dan hasan cuba ku sembunyikan daripada dilihat oleh anak buahku.

Mereka kemudiannya menganggukkan kepala mereka tanda setuju. Aku kembali meneruskan perbualan bersama anak buahku dalam LDK yang ku pegang. Sesekali, aku menarik perhatian mereka dengan bercanda dan gurauan yang tidak keterlaluan. Ku selitkan kisah pengajaran, ayat quran beserta hadis dan kata-kata nasihat dan penguat semangat agar mereka mendapat inspirasi.


Petang itu pula, diadakan suatu aktiviti riadah. Ianya berbentuk game seperti explorace race. Peserta-peserta perlu bergerak dalam kumpulan dan pergi dari satu checkpoint ke checkpoint yang laen. Setiap checkpoint pula perlu ada seorang fasilitator perempuan dan seorang lagi fasilitator lelaki. Aduhai.. perlukah sampai mcm tu sekali? Hurmm.. ketika para fasilitator sedang berbincang tentang perjalanan aktiviti petang itu, abg salman selaku ketua fasilitator memberi arahan.

“setiap checkpoint perlu ada 2 fasilitator. Lelaki dan wanita. Pada setiap checkpoint, akan ada task yang perlu peserta-peserta laksanakan. Mereka perlu selesaikan tugas mereka itu. Hanya selepas mereka selesai laksanakan tugas itu, barulah mereka boleh bergerak ke checkpoint seterusnya. Jika mereka Berjaya, mereka perlu mengambil tandatangan fasilitator sebagai bukti mereka Berjaya selesaikan task tersebut. Kalu mereka gagal, fasilitator perlu kenakan denda. Denda yang dikenakan haruslah tertakluk kepada apa sahaja pengisian ceramah sepanjang mereka berprogram dan berkampung disini..faham kan?kalu tiada sebarang masalah, bolehlah ambil tempat masing-masing.”

Usai abg salman memberi penerangan, dia terus beredar, ada hal laen yang dia perlu diselesaikan. Aduhai..kalu dengan fasilitator perempuan tak boleh ke?perlu ke lelaki dan perempuan?kalu perempuan dengan perempuan kat checkpoint tu, kan lagi baek..Hurmm.. ku lihat, semua sudah memilih pasangan masing-masing. Lantas aku segera menemui kak insyirah.

“akak, perlu ke satu checkpoint tu laki ngan perempuan?perempuan ngan perempuan tak boleh ke?”
“abg salman nak laki dan perempuan. Dia kata, sepanjang program, dia tak Nampak pun fasilitator perempuan dan lelaki berhubung sangat. Thiqah tak bertempat. Jumud. Kita ajak adik-adik kerja berkumpulan, kerjasama laki dan perempuan. Tetapi, dikalangan fasilitator sendiri, tak Nampak pun kerjasama muslimin dan muslimat. Macam mana nak tunjuk contoh kat adik2..”
“uish,, macam tu plak. So, macam mana?”
“maira geng kan dengan salahuddin? Dia ok kan?”
“salahudin? Hurmm..”
“ha, takpe la..anggap je nak bonding dan ukhuwwah sesame fasilitator..”
“akak camne?”
“akak dengan adib. Adib tu pun tak biasa sangat ngan perempuan melaenkan kalau dia kenal perempuan tu. Kesian gak kat dia, jadi akak dengan dia je..sebab dah terbiasa bergerak kerja kat kampus dengan dia..”
“owh..hurmm..oklah..”

Aku bersuara rendah. Seperti terpaksa menuruti arahan abg salman.
Segera aku menemui salahuddin. Tiba-tiba:

“humaira, ana dengan nti jela..semua da cukup tinggal nti dengan ana je yang belum ada pasangan tuk jaga checkpoint.”

Suara itu jelas ku dengar. Kuat. Semua fasilitator kelihatannya melihat aku. masyaAllah.. malunya.. tapi, sapa yang berkata-kata tu?Aku mencari empunya suara itu.

“amboi, abg hasan, kot ye pun.janganlah kuat-kuat sangat, sampai nak suruh kami semua nie dengar agaknya.” Salahuddin menyakat sambil senyumannya melirik ke arah hasan.

“Huh?! Sengaja betul salahuddin nie. Ishh..geram!!” getusku di dalam hati.

Hasan kelihatannya hanya tersenyum simpul dan segera menjawab,
‘’ din, tak jealous an?”

Salahuddin nampaknya tidak memberi sebarang jawapan. Dia hanya memberi isyarat tangan di jari telunjuknya seperti memberi amaran. Dia kemudiannya tersenyum dan beredar dari situ. Mungkin agaknya dia perasan muka ku masam mencuka tengok telatahnya. MasyaAllah,, geramnya aku..dia ingat aku nie apa? Barang mainan ke? Huh?!

Kemudian, kami bergerak ke tempot checkpoint masing-masing setelah abg salman memberi arahan. Aku ditugaskan menjaga checkpoint ke4 bersama hasan. Tempatnya berdekatan dengan makmal sains sekolah tersebut. Syukur tempatku berdekatan dengan tempat checkpoint kak insyirah dan adib. Hasan mengambil tempatnya dan aku mengambil tempatku. Tempatku agak jauh daripada hasan. Kelihatannya dia tetap dengan tempatnya. Bagus.

“jadi,humaira studi di uia nilai la ye?”

Hasan memulakan bual bicaranya sebaek sahaja kami sampai di tempat checkpoint kami.
Aku tidak menjawab pertanyaannnya. Sebaliknya hanya menganggukkan kepala tanda mengiyakannya.

“owh..ana ada ramai kawan sekolah gak studi di situ”
“owh.” Aku menjawab pendek.
“nti marah ke kat ana pasal tadi? Maaflah buat nti tak selesa. ana bergurau je tadi. Ana Cuma nak berkawan je. Tapi, salahuddin tu beriya plak menyakat. ana jadi terover plak melayan gurauan dia.” Kata hasan seperti dapat menangkap perasaanku melalui ekpresi wajahku.
“takpe..” jawabku ringkas. Perasaan marah dan geram padanya sebenarnya masih bersisa. Terutama pada salahuddin..geram!!
“maaf ye..ana tak niat bukan-bukan pada nti..ana Cuma nak berkawan je.”
“ye, tak mengapalah..ana maafkan. ana kenal sangat perangai salahuddin tu. Dia junior ana time sekolah dulu.” Aku menjawab, tetapi mataku memandang ke laen. Mungkin agak kurang sopan. Namun, itu juga bagi menjaga kemaslahatan daripada bertembung mata.
“terima kasih” dia membalas.

Aku mengangguk. Suasana sepi seketika. Aku tidak bersuara begitu juga dia. Tidak lama kemudian, group yang pertama datang untuk memenuhi tugas mereka menyelesaikan tugas yang diarahkan oleh fasilitator. Telatah mereka telah mencuit hati aku membuatkan aku tersenyum dan kadang-kadang tergelak kecil. Semasa di checkpoint ketiga, mereka dikehendaki untuk mencari sesuatu yang diarahkan oleh fasilitator dalam satu dulang yang dipenuhi dengan tepung. Mereka perlu mengambil barang tersebut menggunakan mulut mereka. Jadi, semasa mereka menemui kami, mereka datang dalam keadaan putih keseluruhan muka, tangan juga baju mereka kerana dilumuri dengan tepung. Terkejut juga aku melihatkannya. Aku hanya mampu menggelengkan kepala dan tersenyum melihat telatah mereka. Tidak mengapalah, sekali sekala mereka nak berseronok.

Sementara itu, Di checkpoint aku dan hasan pula, para peserta dikehendaki melakukan suatu aktiviti yang melibatkan konsep ukhuwwah dalam kalangan para peserta. Permainan tersebut mahu menguji samada mereka akan membantu sahabat mereka atau mementingkan diri mereka sahaja.. Telatah mereka yang cuba membantu sahabat mereka terkadang menarik perhatianku. Terharu juga gembira. Alhamdulillah.. sesekali, kelakuan dan cara mereka ada juga yang kelakar,..mereka mahu membantu sahabat, akhirnya dia sendiri yang tak terbantu. Aku ketawa kecil melihatkannya. Sesekali hasan menegurku kerna perasan aku seronok sangat melihatkannya. Aku yang tersedar,cepat-cepat cuba mengawalnya.. Astagfirullahal’azim..tak solehah betul. Kemudian, selesai tugas mereka, aku dan hasan menyimpul ringkas tentang konsep ukhuwwah, kepentingan dan manfaatnya kepada para peserta. Semasa di checkpoint itulah, aku dan hasan bertegur sapa seperti tidak dipaksa-paksa. Kerana kami bekerjasama disana. Segala kemarahanku pada dia pudar sedikit demi sedikit. Akhirnya, aku mampu berbual biasa dengannya sebagai kawan juga sebagai orang yang lebih tua padaku. Setelah berbual dengannya, aku terasa menyesal memarahinya. Dia ikhlas mahu berkawan denganku. Aku pula yang salah melabelkan sikapnya itu. Bahkan, sepanjang aku dengan dia menjaga checkpoint bersama, banyak perkongsian ilmu dia padaku. Perkongsian yang menarik dan bermanfaat. Daripada rasa marah padanya, bertukar pula rasa kagumku padanya. Hebat..salah satunya yang aku kagum adalah dia suka merendah diri setiap kali aku memujinya. Padahal aku memuji benda yang benar pada pandanganku. Dia merendah diri dan menceritakan kisah saidina ali yang sangat merendah diri.


Suatu hari Saiyidina Ali Karramallaha Wajhah tergesa-gesa untuk menunaikan solat subuh berjemaah bersama-sama Rasulullah. Di tengah perjalanan ke masjid, Saiyidina Ali bertemu dengan orang tua bertongkat sedang berjalan dengan sangat perlahan dan ditangannya memegang pelita untuk menerangai jalan yang gelap gelita.

Saiyidina Ali mengikuti sahaja langkah orang tua itu kerana beliau tidak sanggup memintas orang tua itu sebagai menghormatinya. Apabila tiba di masjid, Saiyidina Ali bergegas masuk ke masjid untuk menunaikan solat subuh berjemaah bersama Rasulullah. Ketika Saiyidina Ali memasuki masjid di dapati Rasulullah sedang rukuk. Rukuk Rasulullah pada kali itu sungguh lama, tidak seperti biasa, seolah-olah menanti Saiyidina Ali turut serta solat berjemaah.

Setelah selesai solat subuh Saiyidina Ali bertanya kepada Rasulullah " Ya Rasulullah, kenapakah engkau memanjangkan rukuk pada kali ini, belum pernah engkau lakukan sebelum ini". Jawab Rasulullah " Semasa aku sedang rukuk, dan ketika aku hendak iktidal, tiba-tiba datang Malaikat Jibril dan menekan belakangku. Setelah lama menekan barulah aku dapat iktidal".

Mendengar jawapan Rasulullah, Saidina Ali menceritakan apa yang berlaku semasa perjalananya ke masjid tadi. Rupa-rupanya Allah telah mengisyaratkan kepada Rasulullah supaya menanti Saiyidina Ali supaya dapat ikut serta solat subuh berjemaah. Ada juga diriwayatkan bahawa pada saat itu Allah telah memerintahkan Malaikat Mika'il supaya menahan kelajuan matahari agar Saiyidina Ali dapat solat subuh berjemaah bersama-sama Rasulullah kerana sikap Saiyidina Ali meredah diri dan menghormati orang tua Nasrani itu.

SubhanAllah..sungguh mulia sikap yang ada pada saidina ali sehingga malaikat jibril dan mikail berusaha agar saidina ali sempat juga solat subuh secara berjemaah..daripada itu, aku mendapat pengajaran bahawa setiap pekerjaan yang kita lakukan kerana Allah, Allah pasti akan membantu kita memudahkan dan menyempurnakan urusan itu dengan sebaeknya.. subhanAllah..


Keesokan harinya, seawal lima pagi, para peserta telah bersiap turun ke dewan besar sekolah untuk mengerjakan qiamullail dan solat subuh. Sesudah itu, aktiviti riadah mengisi slot yang terawal pagi itu. Kemudian, sarapan pagi dan bersolat dhuha. Seterusnya, diadakan majlis penutup program kem ibadah dan tarbiyyah. Para fasilitator memberikan amanat terakhir kepada para peserta. Peringatan demi peringatan diberikan supaya amanat dan nasihat itu dituruti para peserta. Mudah-mudahan, segala program yang didedahkan kepada para peserta memberi suatu anjakan paradigma untuk terus koneksi dan memperbaiki diri, dan segala nasihat akan diingati oleh mereka. Tambah-tambah lagi apabila slot muhasabah mengisi rohani mereka malam tadi. Jadi, kelihatannya, pagi itu mereka kelihatan akur dan menurut segala nasihat para fasilitator. Setelah itu, diadakan salam ukhuwwah antara para peserta dan juga para fasilitator. Sebelum aku dan para fasilitator muslimat berangkat pulang,kami sempat menghabiskan kata-kata akhir sesama fasilitator.

“maira, terima kasih lah turun untuk program minggu nie. Khidmat nti mmg sangat diperlukan. Hehehe..” Abg salman sempat mengusikku sebelum aku bertolak pergi.
“huU~ sama-sama, abg salman, macam tak biasa dengan maira plak..” aku membalas sambil tersenyum,
“ hehe..bukan tak biasa..tapi, yelah..dah lama tak jumpa maira kat tempat program..hurmm..insyaAllah, bulan depan ada lagi..tapi kat KL la..kalu nti free, bagitahu ana la.”
“owh..tgk lah macam mana..ana confirm an nanti..pape pun nanti, abg salman inform maira awal2 la..”
“insyaAllah..”

Semasa aku mahu gerak ke kereta, tiba-tiba hasan menegurku.

“maira, maaf ye..sepanjang program, ana ada buat nti marah..”
“owh, tak mengapa..nyway, syukron atas perkongsian ilmu semalam..” ujarku sambil tersenyum..

Dia mengangguk sambil tersenyum. Seperti tiada apa yang ingin diperkatakannya lagi,Aku mengorak langkah ke kereta. Tiba-tiba, aku disapa satu suara lagi.

“akak, saya jugak eh? hehehe..” ujar salahuddin sambil tersengih..
aku tersenyum sambil berkata.. “ takpe..akak dah masak benar dengan perangai kamu..”
Dia hanya tersegih. itulah salahuddin..dia memang suka bergurau.. mujur aku dah kenal perangai salahuddin...terkadang perasaan marah terbit juga di dalam hatiku ini.. tapi, aku tahu dia hanya mahu bercanda..

Di dalam kereta, mulalah kami para fasilitator muslimat, bercerita tentang aktiviti dan pengalaman sepanjang berprogram. Sedih ada,lucu pun ada..tapi, yang pasti, ianya memberi kenangan yang tidak dapat dilupakan. Moga segala yang baik daripada program ini akan diredhai oleh Allah..insyaAllah..


Suatu malam, aku menerima suatu mesej perkenalan daripada sebaris nombor yang tidak aku kenali.. Sapa ye??

“assalammu’alaikum..salam perkenalan ye. Mf menggangu”
“wa’laikumusslam..sape nie?”
“ana kawan hakim..hakim ada cakap kat nti kan?”
“owh..ada2..yusuf?”
“ye, akif yusuf muhd al-fateh”
“owh..sedap nama tu”
“Alhamdulillah..nti?”
“qistina humaira Khalid al walid”
“perghh..hebatnye nama..huhu”
“hehe..mama dan ayah yang bagi..nyway,syukron jaza’ ”
“it’s my pleasure..so, am I disturbing u?”
“nope..takde lah. Ana tengah membaca buku je. Amek satu kos dengan abg hakim ke?”
“owh..buku apa? Takdelah..dia amek kos dakwah. Ana amek qiraat.”
“owh..hebat gak tu..pandai bertarannum? Buku terbitan telaga biru. “mak, abah..redhailah anakmu” nukilan ustzh siti nor bahyah bt mahamood,Fatimah syarha mohd noordin dan ida ezyani Othman.”
“boleh la sket2..hehe..”
“yela tu sket..tarannum apa yang reti?semua ke? HeE~”
“aish, takde la..ana takde la hebat macam tu..”
“jd,apa yang expert? HuU~”
“hurmm..tak expert..tahu sket2 je..hehe..tarannum bayaati, nahwand, rast, jiharkah..ha, tu je kot..tarannum hijaz, masih belajar lagi..hehe..”
“owh..terer gak tu..hebat..”
“takde la..bese2 je..nti org mana eh?”
‘abg hakim tak bagitahu ke?”
‘takde..”
‘n9..nta?”
“ore kelate..”
“lah..org pantai timur rupanya..huhu..”
“kenapa?”
“takde pape. ana suka je kawan-kawan dari Terengganu, Kelantan..”
“yela..kenapa?”
“sebab..ana tak ramai kawan yang berasal daripada sana. Ana ada ramai kenalan daripada internet. Tapi, tak ramai dari pantai timur..hurmm,, kelate kat mana?”
“owh..mcm 2 ke? Kat mache”
“owh..huU~”
“ye..suka ye..huhu..buku apa nti baca tadi?”
“buku ‘mak, abah..redhailah anakmu..’kenapa?”
“owh, baguslah..buku-buku macam tu, elok dijadikan sebagai bahan bacaan. Kita, as a child, perlu tahu apa tanggungjawab kita kepada orang tua kita. How you show and prove to them, you’re actually really taking good care of them..Bagaimana cara kita jaga hati mereka?sebab org tua nie besenya bila dah semakin berusia, mereka makin sensitive..bagaimana cara kita menghormati mereka..ha, jangan plak kita ni dilabelkan sebagai anak yang biadab..jangan kita dahulukan diri sendiri. Sebaliknya, lebihkan mereka..kita perlu tahu cara menjaga pertuturan dengan mereka..how u display your well mannered attitude and etc.. banyak lagi contoh-contoh..ha, da dapat ceramah free malam nie ye maira?hehe..parents maira, ada lagi?”
“huU~ takpe la..ceramah free..kalu berbayar laen cte..hehe..takde la, gurau je..benda baek mana boleh berkira..hurmm,, Alhamdulillah..ada lagi..yours?”
“hehe..Alhamdulillah..baguslah..the same going on me..umi dan abi ada lagi. “
“hurmm,, betul apa yang nta cakap tadi..kebanyakkan org zaman sekarang memang macam tu,takde adab sopan bila dengan ibu bapa mereka..paling menyedihkan apabila mereka yang sudah Berjaya dan bekerjaya tinggi menghantar org tuanya ke rumah kebajikan org-org tua. Sepatutnya, org2 macam tu la perlu disayangi dan dibelai..”
“betul tu maira, ana setuju dengan nti..org sekarang banyak lupa dengan peringatan Allah..dalam al-quran, banyak juga peringatan Allah agar berbuat baek pada ibu bapa..dalam surah al ankaabut ayat 8 , surah nisaa’ ayat 36 albaqaarah ayat 83 al an’am 151, apa lagi eh?banyak gi kan?”
“yup..betul tu,, banyak peringatan Allah dalam al-quran. Dan nta terlupa suatu surah yang sering kita jadikan rujukan..surah luqman..ayat 14..heE~”
“a’ah..lupe plak..hehe,, syukron.”

“Dan Kami wajibkan manusia (berbuat) kebaikan kepada dua orang ibu-bapanya. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya. Hanya kepada-Ku-lah kembalimu, lalu Aku kabarkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (29:8)

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu bapanya, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,” (4:36)


“Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari Bani Israil (yaitu): Janganlah kamu menyembah selain Allah, dan berbuat kebaikanlah kepada ibu bapa, kaum kerabat, anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, serta ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia, dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Kemudian kamu tidak memenuhi janji itu, kecuali sebahagian kecil daripada kamu, dan kamu selalu berpaling. (2:83)


Katakanlah: "Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu yaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut kemiskinan, Kami akan memberi rezki kepadamu dan kepada mereka, dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar." Demikian itu yang diperintahkan kepadamu supaya kamu memahaminya. “ (6:151)


“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (31:14)


“’afwan..n banyak lagi kan contoh yang Allah nak bagi. Siapa yang derhaka kat ibu bapa, kat dunia lagi Allah dah turunkan azab seksa yang pedih. Tu baru kat dunia. Kat akhirat belum lagi..”
“ye..betul tu maira..banyak kesahnya..yang derhaka ada, yang patuh pun ada,, tapi.. rata-rata kesah zaman sekarang semua azab sebab derhaka..hurmm,, maira tahu tak suatu kisah tentang seseorang yang mendapat ganjaran yang luar biasa kerana kebaekannya berbakti kepada kedua orang tuanya?”
“owh..apa dia tu?”
“ok, biar ana cerita kat nti eh..”
“tafaddhol ya akh..”

Selain seorang nabi, Sulaiman a.s. juga seorang raja terkenal. Atas izin Allah ia berhasil menundukkan Ratu Balqis dengan jin ifrit-Nya. Dia dikenal sebagai manusia boleh berdialog dengan segala binatang. Dikisahkan, Nabi Sulaiman sedang berkelana antara langit dan bumi hingga tiba di satu samudera yang bergelombang besar. Untuk mencegah gelombang, ia cukup memerintahkan angin agar tenang, dan tenang pula samudera itu.
Kemudian Nabi Sulaiman memerintahkan jin Ifrit menyelam ke samudera itu sampai ke dasarnya. DI sana jin Ifrit melihat sebuah kubah dari permata putih yang tanpa lubang, kubah itu diangkatnya ke atas samudera dan ditunjukkannya kepada Nabi Sulaiman.

Melihat kubah tanpa lubang penuh permata dari dasar laut itu Nabi Sulaiman menjadi terlalu hairan, "Kubah apakah gerangan ini?" fikirnya. Dengan minta pertolongan Allah, Nabi Sulaiman membuka tutup kubah. Betapa terkejutnya dia begitu melihat seorang pemuda tinggal di dalamnya.
"Sipakah engkau ini? Kelompok jin atau manusia?" tanya Nabi Sulaiman kehairanan.
"Aku adalah manusia", jawab pemuda itu perlahan.
"Bagaimana engkau boleh memperolehi karomah semacam ini?" tanya Nabi Sulaiman lagi. Kemudian pemuda itu menceritakan riwayatnya sampai kemudian memperolehi karomah dari Allah boleh tinggal di dalam kubah dan berada di dasar lautan.

Diceritakan, ibunya dulu sudah tua dan tidak berdaya sehingga dialah yang memapah dan menggendongnya ke mana jua dia pergi. Si anak selalu berbakti kepada orang tuanya, dan ibunya selalu mendoakan anaknya. Salah satu doanya itu, ibunya selalu mendoakan anaknya diberi rezeki dan perasaan puas diri. Semoga anaknya ditempatkan di suatu tempat yang tidak di dunia dan tidak pula di langit.
"Setelah ibuku wafat aku berkeliling di atas pantai. Dalam perjalanan aku melihat sebuah kubah terbuat dari permata. Aku mendekatinya dan terbukalah pintu kubah itu sehingga aku masuk ke dalamnya." Tutur pemuda itu kepada Nabi Sulaiman.

Nabi Sulaiman yang dikenali boleh berjalan di antara bumi dan langit itu menjadi kagum terhadap pemuda itu.
"Bagaimana engkau boleh hidup di dalam kubah di dasar lautan itu?" tanya Nabi Sulaiman ingin mengetahui lebih lanjut.
"Di dalam kubah itu sendiri, aku tidak tahu di mana berada. Di langitkah atau di udara, tetapi Allah tetap memberi rezeki kepadaku ketika aku tinggal di dalam kubah."
"Bagaimana Allah memberi makan kepadamu?"
"Jika aku merasa lapar, Allah menciptakan pohon di dalam kubah, dan buahnya yang aku makan. Jika aku merasa haus maka keluarlah air yang teramat bersih, lebih putih daripada susu dan lebih manis daripada madu."

"Bagaimana engkau mengetahui perbezaan siang dan malam?" tanya Nabi Sulaiman a.s yang merasa semakin hairan.
"Bila telah terbit fajar, maka kubah itu menjadi putih, dari situ aku mengetahui kalau hari itu sudah siang. Bila matahari terbenam kubah akan menjadi gelap dan aku mengetahui hari sudah malam." Tuturnya. Selesai menceritakan kisahnya, pemuda itu lalu berdoa kepada Allah, maka pintu kubah itu tertutup kembali, dan pemuda itu tetap tinggal di dalamnya. Itulah keromah bagi seorang pemuda yang berbakti kepada kedua orang tuanya. subhanAllah…

“hebat kan maira?”
“subhanAllah..hebat..hurmm, doa seorang ibu memang Allah angkat terus ke langit kan?bila dia berbakti pada orang tuanya, mereka redha pada anaknya..redha kedua ibu bapa membawa kepada redha Allah SWT..subhanAllah..”
“betul tu maira. ;) “


Ada suatu kisah benar yang menyayat hati berlaku di salah sebuah daerah di sabah,dimana, ada seorang gadis yang sering melawan kata dan menengking ibunya yang telah tua. Pada suatu ketika, anak gadis ini ingin meminta wang daripada ibunya, kerana hendak keluar bersiar-siar ke Bandar bersama temannya. Ibu tua itu idak dapat menunaikan permintaan anaknya kerana tidak mempunyai wang. Anak gadis itu berkeras juga mahukan wang itu lantas memberontak sehingga tergamak menyepak ibunya yang telah tua. Lalu, ibu itu jatuh tersungkur dan tidak bergerak lagi. Anak itu terkejut melihat ibunya kaku lantas meminta pertolongan daripada orang kampong.

Malangnya, ibu tua itu telah meninggal dunia. Lebih menyedihkan lagi apabila hendak dikebumikan, jenazah ibu ini terlalu berat sehingga tidak dapat diturunkan ke liang lahad sehinggalah anak gadis itu sendiri yang turun ke dalam liang lahad untuk menyambut jenazah ibunya, barulah jenazah ibunya dapat dimasukkan ke dalam liang. Tetapi, timbul pula satu kesah laen yang mungkin akan menginsafkan kita. Kaki anak gadis itu terlekat berhampiran liang ibunya yang menyebabkan dia tidak dapat naek semula ke atas. Pelbagai cara telah dilakukan oleh orang kampong dan keluarga terdekat tetapi tidak Berjaya. Mulut anak gadis itu pula tak lepas daripada memohon maaf daripada ibunya. Semua yang ada disitu kebingungan kerana jenazah ibu itu perlu dikambus segera.

Akhirnya, mereka mengambil keputusan untuk menimbus separuh sahaja kubur itu. Tinggallah anak itu di kubur sambil mulutnya masih meratap-ratap memohon ampun daripada ibunya.keluarganya datang membawa makanan tetapi dia tidak boleh makan dan minum. Gadis itu hanya mampu menangis dan meratap sahaja. Laporan polis juga sudah dibuat berhubung hal itu sehinggakan media datang untuk membuat liputan tetapi tidak dibenarkan oleh pihak polis kerana ingin menjaga nama baek keluarga tersebut. Beberapa hari kemudian, setelah pelbagai penderitaan dirasai, akhirnya anak gadis itu meninggal dunia. Satu keajaiban telah berlaku, kakinya yang terlekat di tanah Berjaya ditarik semula. Kisah yang menyayat hati ini wajar dijadikan ikhtibar kerana di dunia lagi Allah telah tunjukkan balasan bagi anak yang derhaka kepada ibu dan bapanya. Jika balasan di dunia amat dahsyat, bagaimana pula dengan balasan di akhirat yang pastinya lebih perit?? Nauzubillah..

Beberapa hari berlalu, sepanjang perkenalan aku dengan yusuf, aku rasa semacam suatu perasaan yang laen..wujud satu perasaan sayang lebih daripada seorang sahabat. Paling tepat, aku dah jatuh cinta dengannya. Astaghfirullahal’azim..aku harus mengawal perasaan ini. Kawal dengan mujahadah. Cinta adalah fitrah. Aku tak boleh menahannya. Sebaliknya, aku perlu kawal. Kawal dengan mujahadah. Sungguh-sungguh. Cinta ini tidak halal untuk aku menikmatinya. Sebelum ini aku mudah sahaja melawan semua cinta lelaki. Tetapi, kali ini agak berat pula rasanya.. Semalam pula, aku menerima mesej daripada hasan al-banna. Seorang temanku sewaktu kem tarbiyyah baru-baru nie. Dia berterus terang denganku bahawa dia mahu melamarku menjadi isterinya. MasyaAllah..ia memang suatu niat yang baek..tapi, aku masih terlalu muda untuk menerima risikannya itu. Jadi, pelawaannya itu, aku tolak dengan penuh berhikmah. Aku hanya mengatakan, aku mahu menumpukan pada sesuatu yang lebih besar. That’s my reason. Aku nak tamatkan pengajianku dulu..MasyaAllah..Allah datangkan dua lelaki sekaligus bagi mengujiku kali ini. Sebelum ini, aku mampu dan kuat menepis semua cinta ini. Kali ini, aku masih mengumpul kekuatan untuk terus menepis kesemua cinta yang hanya bersifat sementara dan melalaikan ini..aku harus mujahadah melawan nafsu yang merantai jiwa ku ini..

“yaAllah, kuatkan aku ya Allah..tidak seharusnya aku menyimpan perasan sayang padanya. Dia tiada berkepentingan padaku.. “

Aku terimbau kenanganku sewaktu aku bersama sahabat-sahabat di kampus. kami sering turun beriadah bersama-sama pada waktu petang,tiap kali hujung minggu menyapa. Sebenarnya, kami bukan setakat beriadah. Kami ada misi. Setiap kali melintasi pasangan yang mencurigakan di sekitar kampus, kami beri artikel tentang berpasangan sebelum kawen. Daripada segi bahana dan dosanya, sebabnya,akibatnya, dan langkah-langkah mengatasinya. Sarat dengan pelbagai maklumat dan info. Kami juga menerapkan grafik yang berwarna supaya dapat menarik perhatian untuk membacanya. Akulah antara orang-orang yang bersemangat mengedarkan risalah. Pantang nampak couple, pasti aku serbu. Geram tersangat-sangat..asyik berkepit je.. Selamba pegang memegang..cubit mencubit. yang perempuannya, tergedik manja pada si lelaki. Sudahlah,dengan tidak tahu malu menampilkan pakaian yang rasanya kepunyaan adik mereka. Pakaian yang tidak cukup kain dan ketat, sempit dan kecik sehingga menampakkan pusat...kenapa ye?? agaknya.. kerana mereka yakin itulah daya penarik mereka. Tidak cukup dengan itu. Sudahlah tidak mahu memakai kain tudung untuk menutupi rambut dan dada. Bahkan, Rambut mereka, mereka warna,rebonding dan apa sahaja yang mereka lakukan supaya kononnya nampak grand dan mengikuti trend semasa. Apakah kamu tidak mengingati ayat Allah dalam surah al ahzab ayat 59?

“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (33:59)


Kenapa ye?agaknya bagi mereka rambut itu adalah mahkota kebanggaan wanita yang perlu dipamerkan untuk mendapat perhatian lelaki. Aduhai wanita…Seperti tak mengetahui apa erti dosa, dan makna maksiat. Sesungguhnya, aku yang juga bernama wanita ini berasa malu untuk melihatnya. Apatah lagi kamu yang memakai dan menghiasnya. Dimana sifat malumu?Apakah tiada perasaan malu dalam diri? Bukankah malu itu separuh daripada iman?? Itulah tanda lemahnya iman mereka.


““Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.” (24:31)

Paling gerun, seperti mereka tak ingat mati apabila dengan getisnya bertepuk bertampar. Seolah-olah mereka tidak sedar bahawa ada suatu kuasa yang sentiasa melihat mereka. Tidak malukah mereka apabila segala tingkah dipertontonkan oleh Allah di padang mahsyar kelak??

“Di tempat itu (padang mahsyar), tiap-tiap diri merasakan pembalasan dari apa yang telah dikerjakannya dahulu dan mereka dikembalikan kepada Allah Pelindung mereka yang sebenarnya dan lenyaplah dari mereka apa yang mereka ada-adakan” (10:30)

Suatu malam rabu, aku menerima mesej daripada yusuf. Kata-katanya amat berlainan sekali.

“ana nak melamar nti jadi teman wanita ana”
Hatiku tidak keruan. Apa mimpi yusuf berkata sebegitu?
“maksud nta?”
Aku seolah-olah meminta penjelasan.
“would you like..to having a very special relationship wif me? I wanna take u as my
girlfriend. I mean, very special friend. But, I realize, I want more than a friend. You
get what I said right? Aku terkedu. Gentleman mamat nie rupanya.
“ hurmm..”

Aku seperti dipukau. Mulutku seolah-olah terkunci. Bisu seribu bahasa. Seperti tidak tahu mahu bercakap apa. Aku hanya terperanjat. Kenapa seberani seperti ini dia membuat pengakuan jujur mengenai perasaannya padaku. very outspoken. Tapi,kenapa tiba-tiba? masyaAllah, hatiku gundah gulana.

“maira, macam mana? Boleh ke ana masuk?”
“wallhu’alam. Ana tak tahu.”

MasyaAllah. Kenapa aku bercakap macam ini. Suppose to be like this… ‘maaf, ana tak mahu menerima sesiapa selain dia adalah suami ana.’ Mana pergi kekuatan ku seperti sebelum ini. Sebelum ini, aku mudah sekali berkata “tidak” pada mana-mana lelaki. Tetapi kenapa sekarang tidak lagi?

“yaAllah, hadirkanlah kekuatan dalam diri ini bagi mengharungi sezarah dugaanMu ini…”

“hurmm, tak mengapalah, ana beri nti masa ye. Sory 4 being very outspoken to u. but, I really hope the answer from u is “yes”. Nevertheless, if u feeling hard to accept me, just say the true okay? Ok then, sory. Didn’t intend to hurt u. asif, salam.

Dia menamatkan mesejnya. Aku terpaku. Terkejut dengan apa yang berlaku sebentar tadi. Tidak ku duga, semua ini akan terjadi. Dan paling memeritkan, apabila aku tidak mampu menipu diri sendiri bahawa aku juga menyimpan sedikit perasaan padanya. Aduhai..aku harus kuat menepis semua ini. Aku tidak mahu menjadi fitnah pada lelaki kerana sikapku ini. Aku harus menjauhi semua perkara yang boleh mendatangkan rasa bertambah perasaan sukanya padaku. Aku tidak mahu lagi menghubunginya. Sebaliknya, tatkala mahu menjauh darinya, makin kerap pula dia menghantar mesej padaku. Dan jika mesej tidak berbalas, dia menelefonku. Aku tidak tahu apakah yang harus dilakukan. Fikiranku buntu. Sesekali, suara nafsuku kuat untuk menerima yusuf dalam hidupku. Tidak tenang aku jadinya. Ku lakukan solat istikharah..namun, tidak temui juga sebarang petunjuk. Mungkin juga bukan tiba masanya lagi aku menerima mana-mana lelaki yang sesuai..masyaAllah..

Beberapa hari selepas itu, dia kembali meminta jawapan mengenai lamaranya tempoh hari. Aku masih kebuntuan. Tidak tahu apakah jawapan yang harus kuberikan. Tapi, entah mana anasir jahat yang meracuni fikiranku. Emosiku terganggu. Nafsuku melampaui batasan imanku yang tipis ini sehingga aku tidak betah berfikir secara rasional menggunakan kata yang datang daripada relung iman. Kata-kata yang berajakan nafsu melampaui kuasa imanku yang rapuh ini.

“ana terima lamaran nta”
“betul ke?serius? ana tak maen-maen nie”
“ye, ana juga tak maen-maen”
“ye ke? Alhamdulillah.. terima kasih maira…tapi, kenapa ye? Yela, sebelum nie, ana maen-maen dengan nti, nti jual mahal dengan ana..”
“hurmm..tak tahulah, wallahu’alam..mungkin perasaan nie datang dengan tiba-tiba..”
“hurmm..ok. so, nti sayang ana la ye?hehehe..”

Aku hanya membalasnya dengan memberikan emotion tanda “love” pada mesej.

“ana tak nak dengan gambar. Ana nk nti jujur dengan kata-kata.”

“Ishh,, cerewetnya dia nie..” aku mengutuk sinis di dalam hati..

“ye,, sayang..” ujarku segan..
“yeke? Alhamdulillah..terima kasih maira.. ;) ”


Bermula dari saat itu, bermulalah episode percintaan aku dengan yusuf. Terasa sungguh bahagia. Kerana..kini, ada orang yang sangat mengambil berat pasal aku dan menyayangiku..Aku yang pada mulanya berasa takut-takut untuk memberikan gambarku tiap kali dia meminta, kini sudah mempunyai keberanian untuk menghantar gambarku padanya. Tambahan pula, tiap kali gambarku dihantar, dia suka memujiku. Tekonologi SMS, MMS dan menelefon dimanfaatkan sepenuhnya menjadi mekanisma kami untuk terus berhubungan. Panggilan juga sudah berubah. Yusuf sekarang sudah membahasakan dirinya sebagai “abg” dan sering memanggilku dengan panggilan “syg”.


“salam, maira da makan?” suatu mesejku terima daripada yusuf, tengahari itu.
“wslm, belum...”
“kenapa tak makan lagi nie syg? takde selera ke?”
“maira tengah kemas2 rumah tadi. Tlg mama. Tak sempat menjamah pape lagi”
“owh, rajinnya isteri abg..untung abg dapat maira.. ;) dah selesai semuanya?”
“ J sudah..abg da makan?”
“baru nak makan. Jom la makan sekali. Teman abg makan.”
“okay.. ;) “
“Makan apa ari nie syg?”
“mama masak lauk sambal udang nie.. Lauk favourite abg. Hehe.”
“owh,sedapnya syg..abg nak rasa gak”
“hehe. Abg kena datang sini la”
“macamana nak datang. Kalu abg datang, sure da basi. Maira suapkan abg je la. Ha, cepatlah..abg dah bukak mulut dah ni..”
“aammm..sedap tak abg?”
“sedapnya. Tambah sedap bila maira yang suapkan abg.. ;) “
“hehe..ada-ada je abg nie”
“ye, betul syg…abg tak tipu”
“heE~ segan la plak.”
“buat apa nak segan..maira, nak tahu sesuatu tak?”
“apa abg?”
“I really love u syg..”

Aku tersenyum. Yusuf memang seorang yang romantis dan pandai mengambil hati. Terkadang aku berasa malu dengannya.

“maira tak syg abg?”
“hurmm..”
“tak syg?”
“maira syg abg jugak..”

Aku berasa agak segan untuk mengatakan kata-kata sayang dan kasih padanya. Tetapi, lama kelamaan, perkataan seperti itu, seolah-olah sudah immune bagi aku untuk selalu bermanja dengannya. Hari-hari yang berlalu,perhubungan kami sentiasa ceria. Setiap hari, kami akan sentiasa berhubungan dan pasti ada sahaja telatah masing-masing yang menambahkan kemesraan. Aku yang sekarang ini cuti sem menggunakan masa cuti ini dengan sentiasa berhubungan dengannya. Pantang ada waktu free, mesti aku dan yusuf bermesej untuk bergurau manja. Tika malamnya, dia lebih suka menelefonku untuk mendengar suaraku. Katanya, suaraku sedap didengari.. lembut dan sopan. Bila dengar suaraku, terasa bahagia dan tenang. Bila melihat gambarku, terasa damai. Sejuk mata memandang. Aku berasa sangat-sangat dihargai. Aku betul-betul jatuh cinta dengan yusuf.

“solehahnya isteri abg..cantik je dipandang..” yusuf memujiku tatkala gambarku, aku MMS kan padanya.
“hehe..pandai-pandai je abg nie..”
“ye syg..abg tak tipu..bakal isteri abg nie memang sopan dan solehah..tak rugi abg pilih sayang”
“heE~ abg…”
“ea syg..”
“abg pun soleh jugak..kacak pun ye jugak..tapi, yang penting..comey..hehe”
“yeke?nak sedapkan hati abg je kan?”
“eh, tak la..maira cakap jujur nie..abg tak nak percaya takpe la..”
“hehe..abg percaya syg.. J ”

Sepanjang aku menjalinkan hubungan dengan yusuf, terkadang terlintas juga di benakku, Agak-agaknya apalah persepsi abg hakim kepadaku jika dia tahu kini aku sedang bercinta dengan yusuf.. Kadang2 perasaan malu terbit juga di dalam hati. Kerna, Aku dulu pernah mengatakan “tidak” pada kapel..dulu, mindaku pantang menerima segala alasan manusia untuk berkapel. Dulu hati dan imanku sangat2 membenci kapel..dan dulu,mulutku sangat susah untuk menyebut kata2 cinta pada mana2 lelaki yang bukan muhrim..kini, semuanya itu menjadi sesuatu yang aku suka pula dan menjadi perkara yang selalu aku lakukan..kata-kata tidak suka itu juga pernah aku lontarkan pada abg hakim. Tapi, skrg, aku pula yang terjerumus dalam jurang cinta ini.. malu juga jadinya,…Bila ku utarakan hal ini pada yusuf. Yusuf hanya menjawab..

“takpe..abg awk tu tahu dah la..dia kata, itu perkara biasa..normal issue among teenagers like us..takde pape lah ye..jangan risau ye syg..”

Aku hanya akur apa yang yusuf perkatakan. Tiada daya harus berbuat apa-apa. Kerana, aku tidak mampu tipu perasaanku padanya..

Selang beberapa hari selepas itu, abg hakim menyapaku dalam suatu mesej. Mungkin agaknya, yusuf memberitahu abg hakim tentang kegusaranku tentang pandangan abg hakim tentang statusku sekarang bersama yusuf.

“salam, maira..apa khabar?”
“wslm..alhamdulillah..sehat..abg hakim?”
“Alhamdulillah..sehat juga..maira sure sehat an..yela, rasa ‘bahagia.’.”
“lah, hari-hari memang bahagia la..heE~”
“tapi, sejak beberapa minggu nie, laen macam sket kan bahagianya? haha”
“ish, jahat la abg hakim nie..huhu..”
“huhu..just kiddin’..well..camne yusuf?dia okay?”
“ok.mcm abg hakim. Baek..”
“huhu..pandai2 je maira nie..dengar cite, maira nak bagi buku kat dia eh?”
“a’ah..huhu..saje nak suh dia baca kandungan buku tu”
“buku apa?”
“pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul..”
“owh..bermadah puitis..tajuk pun dah menarik perhatian..abg hakim punya takde? hehe”
“hehe..yela, abg hakim kan jiwang..haha. abg hakim punya,mintak kat kak haziqah la..hehe..”
“ish, nak kena maira nie..huhu..”
“hehe..take it as a joke..hehe,, abg hakim, nak tanya sket la..”
“ye dik?”
“hurmm..macammana sikap yusuf yang sebenarnya eh?”
“macammana maira kenal dia..macam itulah dia yang sebenarnya..dia tak hipokrit..”
“owh..dia dngan kawan-kawan dia macammana?”
‘ye..dia dengan geng2 kteorang, dia ok..pandai buat lawak..maira pernah tengok gambar dia kan?”
“pernah..”
“ha, macammana?kacak tak?huhu..”
“ntahla..huhu..”
“Ek eleh…malu-malu plak..huhu..dia macam tu la..pandai buat lawak, kelebihan dia, dia segak..ada rupa la..kecik comey org dia..hah, dialah yang paling comey ketinggian dalam geng kteorg..hehe..sesuailah dengan maira..”
“ehehe..pandai-pandai ye abg hakim nie..tapi, dia memang pandai amek hati maira..maira ada masalah hari tu, dia banyak gak nasihat maira..”
“tu yang makin sayang kat dia tu kan? hehe”
“abg hakim! “
“hehehe..”

Malam itu, seperti biasa..aku dan yusuf bermesej.
“abg, petang tadi maira mesej dengan abg hakim..hehe..jahatlah abg hakim..”
“kenapa?”
“dia komen pasal kita”
“owh..” yusuf membalas pendek.
“abg?”
“ye..”
‘’abg marah maira ke?”
Yusuf tidak membalas mesejku.
“abg..” aku menegurnya…
“ye..”
“abg marah maira ke?”

Dia tetap tidak membalas mesejku. Agaknya,betullah yusuf marah padaku. Sebelum ini, dia pernah memberitahuku, dia tak suka aku mesej dengan lelaki laen. Agaknya, mungkin dia marah aku bermesej dengan abg hakim.
“abg, abg benci sangat ke kat maira?sampai maira tanya abg banyak kali..abg tak nak jawab?”
“taklah..”
“abes 2?”
“syg, tak ingat ke apa yang abg bagitahu kat maira dulu?abg tak sukakan maira mesej dengan org laki laen selaen abg?tak ingat??”
“tapi, e2 abg hakim je kan..kenapa abg nak marah? Abg hakim pun da ada Kak haziqah..”
“abg tahu..tapi, abg tak suka maira asyik mesej dengan lelaki laen..abg tak suka..”
“ok..maira faham..maira minta maaf..”
“hurmm..takpe. Bual apa dengan hakim?”
“Dia tanya tajuk buku yang maira nak bagi kat abg tu..dia nak jugak..huhu”
“yeke?tak malu betul hakim nie.. mintak la kat awek sendiri..huhu”
“hehe..abg nie..”
“ ;) hehe..lagi?apa lagi dia cakap?”
“maira tanya pasal sikap abg..pastu dia jawab macammana maira kenal abg, macam tu la perangai abg..hehe”
“hehe..syg tak percaya kat abg ke?”
“maira percaya..saja je nak tanya.mana tahu ada benda yang maira tak tahu pasal abg..heE~”
“hehe,, cubit baru tahu..lagi?”
“hehe..dia kata, abg paling cute dalam geng abg..jadi sesuailah dengan maira..hehe”
“nak kena hakim nie..huhu..”
“hehe..abg hakim gurau je tu..abg, buku yang maira nak bagi tu, maira post next week eh..artikel pasal munakahat yang abg nak berkenaan dengan assignment abg tu pun maira akan post sekali..artikel tu ada kat dalam pendrive..maira ada letak alamat rumah..nanti, maira nak pendrive tu balik..abg post ye?’’
“okey..insyaAllah syg..maaf susahkan maira..kat tempat abg tak dapat wireless.ada problem, tak dapat surfing. Maaf susahkan ye..”
“Takpe..nanti,mana tahu maira susah, abg boleh tolong maira plak..”
“  ye..insyaAllah..terima kasih syg..abg nak tanya sket kat maira bole?”
“Ye abg?”
“kalau abg hakim still single, maira akan sayang abg hakim tak?”
“lah, kenapa abg tanya macam tu?”
“jawab dulu ye..”
“hurmm..taklah. tak mungkin. Maira anggap abg hakim macam abg kandung maira je.. lagipun, 1st time maira kenal abg hakim, maira dah set kat mind, dia sebagai abg dan kawan. Tak lebih daripada itu. Susah maira nak buang dan tukar status tu kalau sekarang hati maira dah tertaut dengan lelaki yang bernama akif yusuf muhd al- fateh..:) maira sayang abg sorg je..”
“ abg lagi syg sgt2 kat maira”
“ kenapa abg tanya?”
“saje je..nak usik-usik, manja-manja ngan syg.. ;)

Aku tersenyum sendirian. Begitu cara yusuf mempamerkan rasa cintanya padaku. Aku berharap, aku dan yusuf akan kekal sampai ke jinjang pelamin dan berkasih sayang sampai ke akhir hayat.

Kini, sudah genap 2minggu aku berpacaran dengan yusuf. Semuanya yang dirasai, terasa indah belaka. Rasa seronok kerana ada seseorang yang kini mengambil berat terhadapku. Menghargaiku selalu. Memujiku dengan kata-kata manis yang manja dan romantis. Terasa sungguh bertuah! Owh, indahnya bercinta..jika ku tahu cinta seindah begini. Sedari dulu lagi, pasti aku sudah bercinta. Selaen itu, yusuf juga seringkali mengajak dan mengejut aku bangun malam, rajin bersolat sunat,puasa sunat dan beberapa perkara sunat yang laen. Dia juga gemar memberikan buah fikiran dan kata-kata nasihat kepadaku dalam segenap perkara. Tetapi, dia lebih suka dan banyak berkongsi berkaitan dengan kepentingan berbakti kepada kedua ibu bapa. Kisah seorang anak yang sangat berbakti kepada orang tuanya walaupun ibu bapanya khinzir seringkali yusuf mengingatkan aku.

Nabi Musa adalah satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus dengan Allah S.W.T Setiap kali dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas bukit itulah dia akan bercakap dengan Allah. Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan menjawab pada waktu itu juga. Inilah kelebihannya yang tidak ada pada nabi-nabi lain.
Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. "Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?".
Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya. Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya sampai juga Nabi Musa ke tempat berkenaan.

Dengan pertolongan beberapa orang penduduk di situ, beliau berjaya bertemu dengan orang tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu.
Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa seekor babi betina yang besar. Babi itu didukungnya dengan cermat. Nabi Musa terkejut melihatnya. "Apa hal ini?, kata Nabi Musa berbisik dalam hatinya penuh kehairanan.

Babi itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu babi itu dilap sampai kering serta dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik. Tidak lama kemudian dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih besar. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan. Kemudian dilap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh kasih sayang. Babi itu kemudiannya dihantar semula ke bilik.
Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. "Wahai saudara! Apa agama kamu?". "Aku agama Tauhid", jawab pemuda itu iaitu agama Islam. "Habis, mengapa kamu membela babi? Kita tidak boleh berbuat begitu." Kata Nabi Musa.

"Wahai tuan hamba", kata pemuda itu. "Sebenarnya kedua babi itu adalah ibubapa kandungku. Oleh kerana mereka telah melakukan dosa yang besar, Allah telah menukarkan rupa mereka menjadi babi yang hodoh rupanya. Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku sebagai anak. Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibubapaku sepertimana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah menjadi babi, aku tetap melaksanakan tugasku.", sambungnya.

"Setiap hari aku berdoa kepada Allah agar mereka diampunkan. Aku bermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar, tetapi Allah masih belum memakbulkan lagi.", tambah pemuda itu lagi.

Maka ketika itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s. 'Wahai Musa, inilah orang yang akan berjiran dengan kamu di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepada kedua ibubapanya. Ibubapanya yang sudah buruk dengan rupa babi pun dia berbakti juga. Oleh itu Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami."

Allah juga berfirman lagi yang bermaksud : "Oleh kerana dia telah berada di maqam anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibubapanya yang Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkan ke dalam syurga."

subhanAllah..Itulah berkat anak yang soleh. Doa anak yang soleh dapat menebus dosa ibubapa yang akan masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia berbakti kepada ibubapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti babi. Mudah-mudahan ibubapa kita mendapat tempat yang baik di akhirat kelak.

Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibubapa kita itu bukan urusan kita, urusan kita ialah menjaga mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana mereka menjaga kita sewaktu kecil hingga dewasa. Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu juga bukan urusan kita, urusan kita ialah meminta ampun kepada Allah S.W.T supaya kedua ibubapa kita diampuni Allah S.W.T. Doa anak yang soleh akan membantu kedua ibubapanya mendapat tempat yang baik di akhirat, inilah yang dinanti-nantikan oleh para ibubapa di alam kubur.

Erti sayang seorang anak kepada ibu dan bapanya bukan melalui hantaran wang ringgit, tetapi sayang seorang anak pada kedua ibubapanya ialah dengan doanya supaya kedua ibubapanya mendapat tempat yang terbaik di sisi Allah. insyaAllah..Cerita itu selalu menjadi inspirasi buatku agar selalu selalu berbakti kepada orang tua..


Suatu petang, aku mengemas koleksi buku-buku yang ku kumpul di dalam almari buku. Sedang ku susun, mataku terpandang sebuah buku yang dulu pernah menjadi penguat semangatku mengenai suatu prinsip ketegasan aku sebelum ini. “pemilik cintaku setelah Allah dan rasul” . Buku itu aku ambil dan ku selak satu persatu helaian mukasuratnya..

Cinta yang bertandang di lubuk hati itu fitrah. Namun apabila ia disusuli tindak tanduk yang tidak diredhai Allah, ia akan bertukar menjadi fitnah. Allah swt memahami fitrah ini dengan mensyariatkan perkahwinan. Justeru, untuk apa aku menikmati cinta sebelum perkahwinan? Bimbang akan jadi tawar dan hambar. Hilang barakah, hilanglah kemanisan. Aku menguatkan prinsip ini dengan sebuah hadis:

Maksudnya: “sesiapa yang jatuh cinta, kemudian menyembunyikannya hingga kematian datang menjemputnya, maka dia adalah seorang syahid.”

(riwayat hakim, ibn asakir, al- dalimi, dan lain-lain)

BAHANA CINTA:

Seorang penyair arab berkata:
Cinta merupakan anugerah takdir,
Pertama kali datang terlihat bak air yang tenang,
Namun ketika seseorang Yang Bersangkutan menerjuninya,
Tenggelamlah ia tak tertolong lagi..

Walaupun aku sudah mengkhatamkan pembacanku pada buku itu, namun…setelah lama aku tidak membacanya. Aku sedikit terlupa akan kandungannya. Bila ku selusuri semula apa yang terkandung dalam buku itu, aku kembali tersedar..masyaAllah..malunya aku dengan diriku sendiri..sebelum ini, “coupling before marriage” merupakan suatu tindakan yang aku paling benci..tetapi, kini..ia menjadi sesuatu yang aku paling sayang..aku tekadkan pendirian dalam hatiku. Aku harus kuat, kalu aku tak mampu nak kuatkan iman lelaki. Aku tak mahu jadi pelemah iman lelaki. Cukuplah kalau setakat nie aku dah menyeret yusuf ke dalam lembah kemaksiatan..kini, aku tak mahu lagi kami terus terlalai..kalau dia tak tahu pasal dosa ini, aku harus memberitahunya dan menghentikan perhubungan terlarang kami ini.. Nauzubillah..seperti kata hadis nabi:

“tidak aku tinggalkan selepas aku fitnah yang lebih mudarat ke atas lelaki daripada wanita.” (Riwayat Bukhari)

Islam sangat melarang keras umatnya bergaul bebas tanpa batasan syariat yang menghadkan perilaku kita. Seks bebas, berpeleseran,berpasangan lelaki dan perempuan tanpa ikatan yang sah..contohnya, bisa mngundang kepada zina yang akhirnya terlahirlah anak haram yakni anak luar nikah. Bahkan, perbuatan zina ini sangat dimurka dan dibenci Allah..sehinggakan banyak peringatan dalam al-quran tentang zina. Allah sangat menitik beratkan kedudukan zina sebagai suatu tempat yang jijik sekali. Dalam surah al israa’ ayat 32, Allah tidak berfirman supaya ‘jangan melakukan zina. ‘Tetapi, Allah berfirman supaya ‘jangan mendekati zina.’ Menunjukkan, perlakuan itu amat dikutuk oleh Allah.. Sehinggakan mendekatinya juga Allah tidak suka. Apatah lagi, melakukannya..nauzubillah.. aku teringat perlakuan aku bersama yusuf. Walaupun, kami tak pernah berjumpa..tapi, cara kami berpasangan itu dengan bermesej yang keterlaluan, yang membazir wang dan masa serta menelefon dengan kerap, bercakap-cakap pasal perkara yang tidak perlu..bisa membuka pintu zina hati juga..astaghfirullah..

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” ( 17:32)

Aku segera mencapai handphoneku. Aku bulatkan tekad. Aku harus berterus terang dengan yusuf. Perhubungan ini tidak boleh dibiarkan. Bimbang kemurkaan Allah makin menebal.

“salam,, abg..maira nak minta 1 permintaan kat abg boleh tak?”
“wslm..ye syg?apa dia?insyaAlah..kalu tak keberatan, abg akan tunaikan”
“maira nak kita putuskan hubungan kita abg..”
“hah?maksud maira?seriously?”
‘ye abg..maira tak maen-maen. Maira serius nak minta putus dngan abg..”
“tapi..kenapa maira?kenapa tiba2?abg ada buat salah kat maira ke?atau maira ada org laen ye?”
“tak..tak abg..maira takde org laen pun..dan abg memang tak buat salah pape kat maira..sebaliknya, abg memang baek dengan maira..”
“abes, kenapa nak putus?”
“abg..maira minta maaf..maira bukan sengaja nak minta putus dengan abg.tapi, maira tak nak kita terus-terusan tanggung dosa nanti..”
“maksud maira?”
“abg…apa yang kita buat nie salah..totally wrong..relationship and coupling between male and female, entitled of “love” and before marriage is not existed in islam..islam tak pernah ajar untuk berpasangan sebelum kawen. Itu boleh mendatangkan murka Allah kalau kita buat gak.. tak salah kita nak bercinta. Tapi, cinta kita ini, banyak mendatangkan maksiat sebab kita bermualat dan berikhtilad macam kita nie ada ikatan yang sah..kita ucap kata-kata cinta..bermesej dengan kerap..telefon selalu.. itu bahaya abg..itulah yang dilarang oleh Allah. Kita nie keterlaluan dan berlebih-lebihan..padahal kita nie wanita dan lelaki yang ajnabi..kita bukan muhrim abg..tu yang dosanya..itu pada pandangan Allah..pada pandangan manusia pula..even, dari segi cara kita berpakaian..org mesti pandang tinggi pada kita..tapi, bila tahu kita buat dosa..apa agaknya persepsi org ramai..terutamanya persepsi org bukan islam terhadap kita yang bertudung labuh dan berkopiah? Kita bukan setakat jatuhkan martabat dan peribadi kita..tetapi, mereka yang diluar sana yang berpakaian seperti kita…maira malu abg..maira malu dengan diri sndiri..maira org yang faham hukum. Tapi, maira still buat gak benda yang terkutuk nie..kat kampus dulu, maira selalu bermegah-megah dengan org ramai supaya tidak berkapel. Maira keluarkan semua hujah2 maira..maira kerap banteras org berkapel dengan sahabat2 maira. Sekarang, maira pulak yang berkapel..sekarang, maira sedar..maira sedang diuji oleh Allah dengan kata-kata maira yang dulu..ternyata maira tak kuat abg..sekarang maira tersedar. Maira tak nak kita terus hanyut lagi abg..jadi maira nak putuskan hubungan kita sebelum pintu taubat untuk kita tertutup..” aku melahirkan rasa kesalku.

“hurmm..” agak berat yusuf mahu menerima kenyataan..
“abg, abg okay?”
“hurmm..okay maira. abg okay. “
“jadi, abg setuju kalau kita putus ye?”
“ye..abg terpaksalah..abg faham..abg juga dah tersedar. Ini juga untuk kebaekan kita bersama..”
Alhamdulillah..yusuf dengan mudahnya menerima keputusanku ini..

“maaf ye abg..maira buat untuk kebaekan kita..”
“takpe maira..abg tahu. Abg rela berkorban untuk maira. Lagipun apa yang maira cakap tu semua betul. Tak sedikit pun yang salah”

Aku lega sekarang. aku sekarang bebas daripada dibelenggu cinta sebelum kahwin. Alhamdulillah. Walaupun jauh di sudut hatiku, aku berasa sayang sangat padanya. Air mataku mengalir deras. Sedih juga. Namun, aku teguhkan pendirian. Kekuatan perlu dicari!

Namun, setelah aku putus dengan dia, aku tak nafikan. Aku rindukan yusuf. Aku rindukan kata-katanya. Aku rindukan belaian manjanya. Tapi, aku harus tepis semua itu. Itu tidak sepatutnya berlaku. Aku tak mahu tersasar lagi ke dalam lembah hina seperti dahulu. Lagipun, nasihat dan peringatan daripada sahabat karibku, qurratun aini tadi telah buat aku tersedar..


“Aini, maira nak bagitahu sesuatu benda..” ujarku pada aini. Walaupun terasa lemah, namun, ku gagahkan juga untuk memberitahunya.
“ye maira? apa dia?”
“aini..kalau maira bagitahu pada aini, pasti aini terkejut..maira malu juga dengan aini...maira sedar ia dosa, tapi, maira takde kekuatan untuk menolaknya..”
“kenapa maira? maira cakap je ye..aini sedia mendengar..”
“aini, maira sebenarnya sedang bercinta..”
“bercinta?”
“ye..aini terkejut ye?maira dah agak..maira tak tahulah aini, kenapa maira boleh terjerat dalam perangkap cinta yang maira sendiri yang tahu ia melekakan..”
“hurm…jangan sedih ye..cuba maira cerita kat aini, daripada mula, macam mana boleh terjadi?”

Aku pun menceritakan perjalanan kisah cinta kami, bermula daripada aku dan yusuf berkenalan, sampailah sekarang.

“maira..aini nak ingatkan maira dan diri aini sendiri..niat kita tak boleh halalkan semua perkara dan matlamat. Walaupun niat maira dan yusuf adalah baek, tidak bergurau. Sebaliknya, betul2 mahu berkahwin dan meramaikan umat. Tapi, cara maira dengan yusuf itu sendiri untuk bercinta sebelum tiada ikatan yang sah itu adalah salah..islam tidak pernah menyuruh umatnya bercinta sebelum kita berkahwin. Itu budaya org barat..Jadi, buat apa kita perlu agung-agungkan budaya org-org barat? Lagi manis dan berkat kalau kita follow apa yang islam syariatkan.. islam itu cantik maira..bila kita ikut apa yang ditetapkan syariat itu, ianya jadi cantik pula.. disamping kita dapat keberkatan Allah..cuba kita bayangkan..kita jaga dan simpan cinta kita hanya untuk suami..takkan kita berikan cinta itu pada lelaki laen selaen lelaki itu adalah suami kita..Sanggupkah kita menduakan cinta yang sepatutnya kita beri pada suami kita, tapi kita beri pada lelaki yang tak sepatutnya pula? mesti rasa menyesal dan sedih kan? Sepatutnya cinta itu kita patut beri pada suami kita sahaja. Kerana dialah pemilik cinta yang perlu kita sandarkan cinta kita..tapi, bila kita beri pada orang lelaki yang laen, terasa kurang nikmat dan tiada berkat..maira tahu kan, bila kita jatuh cinta pada sesorang,kita tahan sampai kita meninggal dunia sekalipun, kita dikira mati syahid..lagipun, tak rugi langsung kita ikut apa yang Allah tetapkan kerana setelah itu, berjuta hikmah akan menyusul..daripada situ, baru kita akan tersedar betapa cantiknya islam itu..dan betapa untungnya kita mengikutnya..dan semua itu datang daripada betapa agungnya Allah SWT..subhanAllah..”


Aku menjalani kehidupanku seperi biasa. Cuma hari-hariku tiada lagi yusuf di sisi menemaniku untuk bergurau manja dan berkasih sayang. Namun, 2 hari selepas itu, aku menerima mesej rindu daripada yusuf. Dia kata, dia rindukan aku, rindukan saat seperti dahulu. Aku terus bertegas dengan prinsipku. Tetapi, aku berjanji padanya, kalau dia memang jodohku. Aku sedia untuk menunggunya sampai kapan pun kerana aku juga sangat menyayanginya. Namun, naluri perempuan yang cepat tersentuh akan pujuk rayunya serta dengan imanku yang rapuh ini menyebabkan aku kembali menerimanya. Aku sayang sangat pada yusuf. Aku tak sanggup kehilangannya. Begitu juga dia tak sanggup menerima pemergianku. Kami berhubungan seperti sediakala. Aku dan yusuf bermuamalat seperti orang yang mabuk cinta. Pandangan iman terhijab dek kerana terlalu banyak maksiat dan dosa. Tambahan pula kami terlalu asyik dengan cinta. Sesekali, ada suara iman yang tipis menegur supaya menghentikan hubungan kami itu. Mula-mula tersedar, namun setelah di awang-awangan, disambar rasa cinta itu, kami terus dengan perhubungan kami. Sampailah satu masa dimana terbit rasa bersalah dalam diri aku lalu ingin berpisah dengan yusuf. Namun, yusuf seperti bijak membaca hatiku.

“maira, berape kali abg da cakap? Abg tak nak dengar kan maira sebut perkataan ‘putus’…Kenapa selalu sangat minta nie?nak sangat ke?”
“maira minta maaf..”
“maira nie kan, sket2 minta putus. Baru baek2 semula,Pastu minta putus balik. Maira ingat hubungan kita nie maen2 ke? abg da serik betul. Asyik minta clash je..kalu macam tu, tak hairan la kalu kita da kawen nanti maira minta cerai kat abg..”
“maira minta maaf.”

Aku kehabisan kata-kata. Hanya kata maaf yang mampu diucap. Masuk kali ini sudah tiga kali aku menyuarakan hasrat mahu berpisah dengannya kerana aku memiliki iman yang rapuh dan pintu hatiku dipenuhi dengan rasa cinta dengannya, aku kembali menyambung perhubungan dengannya. Aku terlalu berat untuk bersuara. Tidak tahu di ceruk mana di dalam hati ini harus ku intai untuk mendapat sedikit kekuatan. Paling menyedihkan, aku yang memahami perhubungan ini yang tidak sepatutnya dibina, kerana ianya hanya berlandaskan nafsu semata ini harus kuat untuk menolak. Tapi, kenapa sebaliknya yang berlaku? Kenapa aku harus menerimanya? Tidak malukah kau melakukan sesuatu yang terang-terang terlihat akan keburukan dan dosanya? Tidak timbulkah perasaan Maluku? Apakah aku tidak mengingati ayat Allah dalam surah as saff ayat 3?

“Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.” ( 61:3).
Mana pergi hujah-hujahku yang menjadi kekuatan untukku terus mempertahankan prinsipku sebelum ini? Aku terhijab untuk berkata-kata mengucapkan kebenaran,dek kerana hatiku sudah mula sangat-sangat menyayanginya.
“abg, maira minta maaf.lepas nie, maira janji takkan minta putus lagi.”
“maira ingat hubungan kita nie maen-maen ke? kenapa buat abg macam nie syg? Abg tak cukup baek ke buat maira? Apa kurangnya abg nie? Cakap maira..supaya abg dapat perbaiki.”
“tak..takde apa..abg da cukup sempurna buat maira. Maira minta maaf abg. Maira janji takan minta putus lagi ye abg..maaf”
“hurmm..betul nie?janji ngan abg? Abg tak nak dengar lagi tau..”
“ye..maira janji. Maira minta maaf abg.”
“ok..abg maafkan maira. J “

Aku dengan tanpa segan silu, terus berhubungan dengannya. Bermesra tanpa tahu berbatas. Bermanja dan bermesra dengannya tanpa tahu memagarinya dengan batasan syariat yang Allah dah tetapkan. Seperti tiada iman untuk menjadi pautan dari terus hanyut dibanjiri derasnya aliran maksiat. Sesekali aku pura-pura merajuk, supaya yusuf akan memujukku dengan penuh romantis dan kasih sayang. Kami Berperangai persis tiada ilmu tentang bermuamalat dan berikhtilad dengan bukan muhrim. Seolah-olah tarbiyyah yang diterima di kampus tidak langsung menusuk ke dalam kalbuku. Seolah-olah apa yang dibenci sebelum ini menjadi sesuatu yang paling aku suka dan sayang untuk meninggalkannya.

Namun, aku ingatkan panas hingga ke petang, tapi rupa-rupanya hujan di tengahari. Perhubungan aku dan yusuf akhirnya terputus juga setelah hampir sebulan aku dan dia berpasangan.

“maira, boleh tak kita guna kata ganti nama yang dulu? Ana, nta dan nti.”
“kenapa abg?”
“saje je”
“abg, maira bg mesej kat abg hari nie. Tapi, abg tak balas langsung. Bila maira missed call, abg pun buat tak tahu. Kalu takde kredit, kenapa bila maira call, abg tak nak angkat? bila maira tanya kenapa, abg jawab saja-saja. Sekarang nie, bila maira tanya kenapa, abg tak nak bg jawapan gak. Kenapa abg? Abg cakap la betul2 ngan maira abg..”
“hari tu, masa abg balik cuti sem, umi tengok handphone abg. Banyak sangat
perkataan yang tidak sepatutnya kita as a bukan muhrim untuk sebut. Tapi, kita sebut gak. Kata-kata romantis dan manja, kata-kata sayang. Umi tak suka. Dan sekarang abg tak nafikan, abg susah nak menghafal ayat quran. Apa yang abg baca, susah nak masuk. Apa yang abg belajar dalam kelas pun payah nak masuk dalam kepala otak. Nak mengingat apatah lagi. Sebab redha umi takde..Baru-baru nie, exam, ada dua paper yang abg kena repeat..abg agak nie sume kifarah daripada Allah..perlakuan kita dah banyak mengundang murka Allah..“
“jadi, apa maksud abg?”
“maira sendiri faham kan?”
“abg nak putuskan hubungan kita ke?”
“itu yang terbaek maira.”
“abg betul2 maksudkan ke?”
“ye,, abg mintak maaf ye maira. “
“hurmm,, takpe..” aku membalas pendek.
“maira, maira jangan sedih ye. Abg janji dengan maira. Maira pegang tau janji abg nie. Suatu hari nanti, abg akan cari maira sampai dapat dan abg akan pinang maira untuk jadi isteri abg jika benar kita nie diperjodohkan. Abg sayang sangat kat maira. abg akan selalu berdoa supaya kita disatukan, dan hati kita tak berubah untuk memilih orang laen. Abg tak nak berpisah dengan maira. Tapi, nie sume untuk kebaekan kita. Kita nakkan redha Allah kan?kalu kita terus-terusan begini, redha daripada ALLAH takkan dapat kita gapai. Tak rugi maira. Kita boleh berkorban demi cinta sesame manusia. Tetapi, sejauh mana kita sanggup berkorban pada Allah?padahal cinta daripada Dia yang patut kita kejar. Buat pengetahuan maira, abg sendiri sebenarnya dah lama tahu tentang cinta dan kapel sebelum kawen nie banyak melalaikan dan jika kita tersilap langkah, kita berdosa kerana wujudnya maksiat dalam hubungan itu. So, hubungan itu secara langsung akan jatuh hukum haram. Lebih parah apabila hubungan kita nie dibina dan dicemari atas dasar maksiat. So, susah kita nak kecapi rasa dan nikmat nak bahagia kalu kita teruskan juga hubungan kita ini. Mungkin effectnya kita tak nampak sekarang mahupun selepas kahwin. Tapi, beberapa tahun lepas kahwin..mungkin akan ada je yang tak kena sebab redha dari Allah tu takde..jadi, bila perkahwinan tu tak berkat, huru hara rumahtangga..abg tak nak benda tu sume nanti beri kesan pada zuriat plak.. jadi, lebih baek dan berkat kalu kita putuskan hubungan kita nie sekarang... abg menyesal dengan sikap abg nie. abg sepatutnya nasihatkan maira sebab abg nie lelaki. Abg lah pemimpin dan bakal ketua keluarga. Tetapi, abg sendiri lemah..maafkan abg ye maira. pasal kapel tu, Abg tahu lama dah maira. tapi, abg sengaja tak nak tunjuk ia dosa kat depan maira sebab abg sayangkan maira. memang pada mulanya abg hanya nak berkenalan sahaja dengan maira. tapi, bila dah lama-lama kenal dengan maira, abg jatuh hati dengan maira. jadi sekarang, abg terpaksa tanggung kifarah daripada Allah nie. Umi tak tahu abg kena repeat paper nie. Kalu tahu, mesti abg kena marah. Maafkan abg ye maira sebab putuskan hubungan kita nie. Tapi, abg tak nak lah kita terputus terus hubungan silaturrahim. Kita berkawan macam biasa je..boleh kan?’’

Tanpa aku sedari, air mataku mengalir deras. Kata-katanya itu begitu menyentuh naluri wanitaku dan terus meresap ke dalam hati. Sedih teramat sangat. Hatiku Sedih berbaur syukur. Aku sedih kerana aku bakal kehilangannya. Aku bakal berpisah dengan orang yang teramat aku sayang. Tetapi, dalam masa yang sama, aku berasa gembira kerana akhirnya dia sedar kami dah terlalu banyak terlanjur berbuat maksiat. Lalu mengambil keputusan untuk memutuskan hubungan denganku.
“YaAllah…Alhamdulillah..akhirnya Allah ambilku kembali untuk menjagaku daripada mana-mana lelaki setelah sebelum ini aku banyak terjatuh tersungkur dalam mengenal erti cinta yang hakiki. yaAllah,, tetapkanlah pendirianku ini..aku tidak mahu lagi berbelah bahagi..”

“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” (3:135)

“abg, macammana abg dapat yakinkan maira dengan janji abg tu?’
“maira tak percayakan abg ke? Sepanjang kita berhubungan, pasti maira dah kenal kan abg macamman? Abg takkan mungkir janji. Abg janji dengan maira. kalu kita diperjodohkan, abg akan berusaha keras mencari maira dan melamar maira jadi isteri abg apabila tiba waktunya. Maira pegang janji abg tu. Abg tak kesah. Tapi, yang penting sekarang, abg nasihatkan diri abg sendiri mahupun maira supaya sama-sama kita bercinta dengan Allah ye. Cinta padaNya tak pernah mengundang kekecewaan.”

“kalu kita tak dijodohkan bersama macammana abg?” aku bertanya dalam nada kecewa.
“itu kita kena redhalah. Jodoh daripada Allah, kita kena pasrah. Ini pun lebih baek kita putus awal-awal. Kalu ditunggu lagi, makin kecewa lagi kita apabila suatu hari nanti kita tak dijodohkan bersama. Yang penting, cintakan Allah ye, pasti maira akan dapat cinta daripada suami yang soleh. Percayakan abg ye..walau apa pun, doa banyak- banyak supaya Allah jodohkan kita ye...Biiznillah, kalu kita dijodohkan..jodoh kita pasti tidak kemana. Tapi, kena ingat juga..kita tak boleh berharap sangat..takut ia tak kesampaian..yang penting teruskan berdoa…”

“baek,, insyaAllah..maira boleh menerimanya. Terima kasih abg sedarkan maira ye. Tapi, maira rasa untuk kita berhubung dan menjadi kawan biasa agak susah. Maira rasa elok kita tak berhubungan langsung. Ini juga bagi menjaga hati masing-masing. Kalu selalu berhubung pun, itu boleh mengundang masalah hati yang lebih parah. Permintaan maira yang terakhir.. Abg Halalkan segala benda yang dah diberi.. sama-samalah jaga aib masing-masing sepanjang kita pernah kenal sebelum ini. Hanya satu je penguat semangat dan menjadi keyakinan maira kat abg. Maira pegang janji abg tadi ye..moga-moga kita akan disatukan, insyaAllah..ameen,, terima kasih dan maaf untuk segalanya ye abg. Assalammu’alaikum.”

“baek, kalu itu keputusan daripada maira. abg terima seadanya. Abg pun harap benda yang sama. Moga-moga kita dijodohkan insyaAllah. Doa sama-sama ye..selamat tinggal maira..wa’alaikumussalam wbt..”

Aku terkesima. Fikiranku bercelaru. Aku tidak tahu apa yang harus ku katakan. Hatiku remuk dan pecah berderai hancur semuanya. Sedih dengan pengakhiran sebegini. kata-kata pengharapan dan janji daripada yusuf sebelum ini,mahu setia sampai ke akhir hayat pergi begitu sahaja dan hanya tinggal janji. Kiranya dulu Cuma omongan kosong sahaja. Sekadar nak sedapkan hati aku sahaja. Walaupun aku tahu yusuf tiada maksud untuk melukakan hatiku. Aku sebak. Air mataku terus mengalir. Dalam kelelahan, aku mencari kekuatan. Aku menghantar mesej pada sahabat akrabku, aini..


“aini..tolong maira..maira tak kuat” satu sms kuhantar pada teman akrabku.
“kenapa maira?”
“aini, tadi yusuf minta putus dengan maira..maira sedih..”
“owh..kenapa dia buat keputusan macam tu?dulu dia susah nak lepaskan maira.”
“dia nekad. Dia tak nak kami lalai lagi. Lagipun sejak kami berhubungan, segala apa yang dia belajar dalam kelas, susah nak masuk. Tiap kali menghafal quran, susah nak mengingat..”
“owh..maira..maira ingat tak apa yang maira pernah bagitahu aini?”
“bagitahu apa?”
“bagitahu aini pasal ikhtilad antara muslimin dan muslimat. Dulu, maira lah yang selalu nasihat aini dan sahabat-sahabat pasal iktilad antara muslimin dan muslimat. Maira juga antara yang sungguh-sungguh nak banteras couple dan maksiat di kampus..mana pergi kekuatan maira yang dulu? Maira dulu yang sangat kuat dan tabah..maira, jangan sedih ye..aini faham keadaan maira..pasti sedih kan berpisah dengan org yang kita sayang? Tapi..ingatlah..cinta itu hanya bersifat semu maira..bisa melalaikan kita daripada mengingati Allah..jadi, itulah silapnya..jadi, sekarang..Allah bagi kesedaran pada maira tu..sebab Dia nak amek semula maira dan Dia nak jaga maira semula..kenapa masih ragu-ragu lagi dengan kebenaran? Tuntun langkah maira sekarang adalah yang pasti dan benar. Mara lagi ke depan dengan terus kuat dan yakin..lupakan memori duka semalam..bina hidup baru yang membawa keredhaan Allah ye..”
“insyaAllah..terima kasih aini..”

Kata-kata semangat daripada aini, memulihkan perasaanku sedikit. Aku makin yakin akan kebenaran keputusan itu. insyaAllah..yaAllah..bimbinglah aku..aku insan yang berdosa lagi daif..

Mesej yusuf tadi,merupakan mesej terakhir daripada yusuf yang aku terima sejak daripada hari tu. Selepas daripada itu, tiada lagi mesej daripadanya yang kuterima. Aku juga tidak langsung menghubunginya. Aku bimbang masalah hati akan terus menular. Biarlah pengakhiran sebegini, sedih..tetapi, penuh bermakna kerana diredhai Allah..Allah sayang pada hamba-hambaNya yang bertaubat..Alhamdulillah. Terima kasih yaAllah Kau dah sedarkan aku. Kini aku sedar aku dah banyak terlanjur. Aku malu dengan sikapku yang sebelum ini. Tergedik bertutur manja dengan yusuf, mahu menggodanya. Nauzubillah. Apakah aku lupa peringatan Allah dalam surah al ahzab ayat 32?

“ Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang baik..“ (33:32)


Aku teringat kisah yang pernah mama ceritakan kepadaku. Beberapa ketika yang silam, ada seorang ikhwah yang mempunyai seorang anak lelaki bernama Mat. Mat membesar menjadi seorang yang lalai menunaikan suruhan agama. Meskipun telah berbuih ajakan dan nasihat,suruhan dan perintah dari ayahnya agar Mat bersembahyang, puasa dan lain-lain amal kebajikan, dia tetap meninggalkannya.Sebaliknya amal kejahatan pula yang menjadi kebiasaannya.

Kaki judi, kaki botol, dan seribu satu macam jenis kaki lagi menjadi kemegahannya. Suatu hari ikhwah tadi memanggil anaknya dan berkata, "Mat, kau ni terlalu sangat lalai dan berbuat kemungkaran. Mulai hari ini aku akan pacakkan satu paku tiang di tengah halaman rumah kita. Setiap kali kau berbuat satu kejahatan,maka aku akan benamkan satu paku ke tiang ini. Dan setiap kali kau berbuat satu kebajikan, sebatang paku akan kucabut keluar dari tiang ini."

Bapanya berbuat sepertimana yang dia janjikan, dan setiap hari dia akan memukul beberapa batang paku ke tiang tersebut. Kadang-kadang sampai berpuluh paku dalam satu hari. Jarang-jarang benar dia mencabut keluar paku dari tiang.

Hari bersilih ganti, beberapa purnama berlalu, dari musim ribut tengkujuh berganti kemarau panjang. Tahun demi tahun beredar.Tiang yang berdiri megah di halaman kini telah hampir dipenuhi dengan tusukan paku-paku dari bawah sampai ke atas. Hampir setiap permukaan tiang itu dipenuhi dengan paku-paku. Ada yang berkarat lepat dek kerana hujan dan panas. Setelah melihat keadaan tiang yang bersusukan dengan paku-paku yang menjijikkan pandangan mata, timbullah rasa malu. Maka dia pun berazamlah untuk memperbaiki dirinya. Mulai detik itu, Mat mula sembahyang. Hari itu saja lima butir paku dicabut ayahnya dari tiang. Besoknyas sembahyang lagi ditambah dengan sunat-sunatnya.Lebih banyak lagi paku tercabut. Hari berikutnya Mat tinggalkan sisa-sisa maksiat yang melekat. Maka semakin banyaklah tercabut paku-paku tadi. Hari demi hari, semakin banyak kebaikan yang Mat lakukan dan semakin banyak maksiat yang ditinggal, hingga akhirnya hanya tinggal sebatang paku yang tinggal melekat di tiang.

Maka ayahnya pun memanggil anaknya dan berkata: "Lihatlah anakku, ini paku terakhir, dan akan aku cabutkannya keluar sekarang. Tidakkah kamu gembira?" Mat merenung pada tiang tersebut, tapi disebalik melahirkan rasa gembira sebagai yang disangkakan oleh ayahnya, dia mula menangis teresak-esak. "Kenapa anakku?" tanya ayahnya, "aku menyangkakan tentunya kau gembira kerana semua paku-paku tadi telah tiada."Dalam nada yang sayu Mat mengeluh, "Wahai ayahku, sungguh benar katamu, paku-paku itu telah tiada,tapi aku bersedih parut - parut lubang dari paku itu tetap kekal ditiang, bersama dengan karatnya."

Aku tersedar, Dengan dosa-dosa dan kemungkaran yang seringkali diulangi hinggakan menjadi suatu kebiasaan ,aku mungkin boleh mengatasinya, atau secara beransur-ansur menghapuskannya,tapi parut-parutnya akan kekal. Dari itu, bilamana kita menyedari diri ini melakukan suatu kemungkaran,ataupun sedang diambang pintu sikap yang buruk, maka berhentilah serta-merta. Kerana setiap kali kita bergelumang dalam kemungkaran, maka kita telah membenamkan sebilah paku lagi yang akan meninggalkan parut pada jiwa kita, meskipun paku itu kita cabut kemudiannya. Apatah lagi kalau kita biarkan ianya berkarat dalam diri ini sebelum dicabut. Lebih-lebih lagilah kalau dibiarkan berkarat dan tak dicabut. Nauzubillah.. moga aku diantara orang-orang yang diterima taubatnya oleh Allah SWT.


“Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. “ ( 4 :17)

“maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat” (110:3)


Astaghfirullahal’azim.. Dalam kedinginan dinihari itu, ku lakukan solat sunat taubat. Ku cuci hatiku daripada debu2 dosa..ku pohon ampun pada Yang Maha Penerima Taubat. Moga taubatku diterima. Aku sedar, aku dah banyak terlanjur. Langkahku dah jauh tersasar daripada hidup dalam perbatasan syariat dan suasana islam. Aku tidak mahu sesat lagi..aku memohon kekuatan kepada Allah..moga dicurahkan rasa takut untuk melakukan maksiat padaNya..


“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya). Mudah-mudahan Rabbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang mukmin yang bersama dia; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan: "Ya Rabb kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu."” (66:8)

Aku kini hanya mahu mengejar cinta yang kekal. Yang halal dicintai dan mencintai serta tentunya mengundang keberkatan dan keredhaan daripada Allah SWT.. Benar kata yusuf. Cintakan Allah tidak pernah mengecewakan. Aku kini bertekad, mahu menumpukan dan menyerahkan seluruh jiwa dan raga kepada Allah yang satu. Akan ku serahkan cinta ini kepada Allah semata-mata. Kerna hanya cintaNya yang benar tanpa bersalut secalit kepalsuan. Aku teringat sebuah nasyeed dendangan AMAR yang bertajuk harap kasihNya. Liriknya mengajak pendengar supaya mencintai Allah SWT.

Harap kasihNya,,

Diantara cinta yang hadir menyapa..
hanya cinta Dia tiada dusta berbicara..
walaupun wujudnya tak zahir di mata..
tetapku rasakan kelembutan sentuhannya..

pujian dan puja tak lagi rahsia...
Tiada sembunyi walaupun darjatnya berbeza..
tak pernah menjauh hakikat kasihNya..
biarpun diri yang menghampiri penuh nista..

c/o
Bagai rayuan sang pendeta..
yang bersimpuh dalam gelita..
mengharap kasih yg tercinta..
Berbisik memujuk hati berduka..
penuh malu ku bersuara..
merayu kesempurnaan kasihNya..
masih mahu untuk memandang..
diriku yang hina.

Ohhoo..yaAllah..

c/o
Bagai rayuan sang pendeta..
yang bersimpuh dalam gelita..
mengharap kasih yg tercinta..
Berbisik memujuk hati berduka..
penuh malu ku bersuara..
merayu kesempurnaan kasihNya..
masih mahu untuk memandang..
diriku yang hina.

Ingin ku miliki seluruh cintaNya..
dan sepenuh hati menghulurkan kasih padaNya..
tetapi ku bimbang pesona yang maya..
akan menjadi penghalang rinduku padaNya…
sesungguhnya diri tak pernah upaya..
mengejar pantasnya larian masa dan usia..
adakah dapatku mengucup cintaNya..
sebelum terhenti nadi ini selamanya..
sebelum terhenti nadi ini selamanya..

ohho..oo..oo..


“MONOLOG CINTA HUMAIRA”

Aku juga,
Seperti orang lain ingin rasa cinta mencintai..
Duhai hati..
hadirlah perasaan kasih..hadirlah perasaan sayang..
benar..
jiwaku kini terasa ingin disentuh dengan satu kuasa..
kuasa yang mampu mengubah keegoaanku daripada rasa tandus dialiri rasa cinta..
aku sedar..jiwaku kini sunyi daripada cinta..
aku sedar..
seusia ku sekarang..
aku sedang mencari seseorang sebagai teman hidupku..
seperti mana jiwa adam yang sunyi dan mengharapkan hawa..

aku juga mengimpikan cinta,
seperti cinta yusuf dan zulaikha..
Ibrahim dan hajar..
Sulaiman dan balqis..
juga cinta seperti insan teragung..
nabi Muhammad dan saidatina aisyah..
sepertimana Rasulullah SAW pernah menjawab..
bahawa aisyahlah wanita yang paling baginda sayang..
juga cinta Rasulullah bersama isteri-isteri baginda yang lain..
aku takjub dek kerana..
adilnya baginda memberi hak zahir dan batin kesemuanya..

yaAllah,
aku kini tidak mahu terjebak dalam kancah cinta lelaki sebelum kahwin.
Bimbinglah aku ya Rahman,pandulah aku ya Rahim, sedarkanlah aku ya Allah..
Kerna aku hanya mahu menikmati cinta yang halal..
Aku khuatir yaAllah, langkah ku tersasar, hatiku buta
dalam mencari dan mengenal erti cinta yang sebenar
ya Azim,, aku tidak lagi mahu lagi sesat..
dalam mencari erti kasih dan makna cinta yang hakiki..


kini ku sedar,
ku kuatkan tekadku..
cintaku hanya untukMu..
ku buang cinta yang melalaikan..
ku usir cinta yang tidak pasti..
impian ku kini pasti..
aku ingin merebut cintaMu sahaja..
hanya cintaMu, yang aku damba..
duhai hati..
lembutkan hati untuk bercinta..
lunakkan hati merintih cinta yang abadi..
dalam meneguk manisnya rasa bercinta kerana Allah..
kerna kau hanya perlu bersandar pada pemilik cinta yang selayaknya..

Aku teringat kata-kata dalam kitab karangan imam al-ghazali..


Dikisahkan dalam sebuah kitab karangan Imam Al-Ghazali bahawa pada suatu hari Nabi Isa a.s berjalan di hadapan seorang pemuda yang sedang menyiram air di kebun. Bila pemuda yang sedang menyiram air itu melihat kepada Nabi Isa a.s berada di hadapannya maka dia pun berkata, "Wahai Nabi Isa a.s, kamu mintalah dari Tuhanmu agar Dia memberi kepadaku seberat semut Jarrah cintaku kepada-Nya."
Berkata Nabi Isa a.s, "Wahai saudaraku, kamu tidak akan terdaya untuk seberat Jarrah itu."

Berkata pemuda itu lagi, "Wahai Isa a.s, kalau aku tidak terdaya untuk satu Jarrah, maka kamu mintalah untukku setengah berat Jarrah."
Oleh kerana keinginan pemuda itu untuk mendapatkan kecintaannya kepada Allah, maka Nabi Isa a.s pun berdoa, "Ya Tuhanku, berikanlah dia setengah berat Jarrah cintanya kepada-Mu." Setelah Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun berlalu dari situ.
Selang beberapa lama Nabi Isa a.s datang lagi ke tempat pemuda yang memintanya berdoa, tetapi Nabi Isa a.s tidak dapat berjumpa dengan pemuda itu. Maka Nabi Isa a.s pun bertanya kepada orang yang lalu-lalang di tempat tersebut, dan berkata kepada salah seorang yang berada di situ bahawa pemuda itu telah gila dan kini berada di atas gunung.

Setelah Nabi Isa a.s mendengat penjelasan orang-orang itu maka beliau pun berdoa kepada Allah S.W.T, "Wahai Tuhanku, tunjukkanlah kepadaku tentang pemuda itu. " Selesai sahaja Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun dapat melihat pemuda itu yang berada di antara gunung-ganang dan sedang duduk di atas sebuah batu besar, matanya memandang ke langit.
Nabi Isa a.s pun menghampiri pemuda itu dengan memberi salam, tetapi pemuda itu tidak menjawab salam Nabi Isa a.s, lalu Nabi Isa berkata, "Aku ini Isa a.s."Kemudian Allah S.W.T menurunkan wahyu yang berbunyi, "Wahai Isa, bagaimana dia dapat mendengar perbicaraan manusia, sebab dalam hatinya itu terdapat kadar setengah berat Jarrah cintanya kepada-Ku. Demi Keagungan dan Keluhuran-Ku, kalau engkau memotongnya dengan gergaji sekalipun tentu dia tidak mengetahuinya." subhanAllah.. alangkah indahnya jika aku diantara orang-orang yang terpilih untuk merasai cintaMu walapun seinfiniti Cuma..

Aku teringat kata-kata yusuf yang pernah memberitahuku:


Barangsiapa yang mengakui tiga perkara tetapi tidak menyucikan diri dari tiga perkara yang lain maka dia adalah orang yang tertipu.
1. Orang yang mengaku kemanisan berzikir kepada Allah, tetapi dia mencintai dunia. 2. Orang yang mengaku cinta ikhlas di dalam beramal, tetapi dia inginmendapat sanjungan dari manusia. 3. Orang yang mengaku cinta kepada Tuhan yang menciptakannya, tetapi tidak berani merendahkan dirinya.
Rasulullah S.A.W telah bersabda, "Akan datang waktunya umatku akan mencintai lima lupa kepada yang lima :

1. Mereka cinta kepada dunia. Tetapi mereka lupa kepada akhirat.

2. Mereka cinta kepada harta benda. Tetapi mereka lupa kepada hisab.

3. Mereka cinta kepada makhluk. Tetapi mereka lupa kepada al-Khaliq.

4. Mereka cinta kepada dosa. Tetapi mereka lupa untuk bertaubat.

5. Mereka cinta kepada gedung-gedung mewah. Tetapi mereka lupa kepada kubur."

Nauzubillah..moga dijauhkan diriku daripada menikmati cinta-cinta yang terlarang yang bisa mengundang murka Allah.. Impianku kini pasti, cinta Allah mengatasi segala-galanya..ameen..


Esok, aku bakal menyambung semula pengajianku setelah hampir sebulan aku bercuti semester. Aku berazam dan bertekad mahu menumpukan seluruh usaha untuk meraih kejayaan dalam pengajianku di UIA serta merealisasikan impian mama dan ayah mahu melihat aku Berjaya seperti kak long dan kak ngah. Moga-moga bisa ku gapai kejayaan dunia dan akhirat. insyaAllah..

Kini, dalam kesibukan aku menimba ilmu, tika penat melepaskan lelahnya..Sesekali fikiranku menerawang memikirkan tentang yusuf.. apakah yusuf akan betul-betul setia padaku? Apakah janjinya benar-benar akan tertunai?atau sekadar janji yang palsu? Aku berkira-kira sendirian. Aku sedar, diriku masih dalam usaha untuk melupakan dia sedikit demi sedikit. Namun, makin cuba untuk dilupakan, makin kerap pula ingatan tentangnya mewarnai mindaku. Pengalaman aku bersamanya sedikit masa dulu, sering terimbau di fikiran. Aku masih berijtihad untuk melupakannya. Dia tiada berkepentingan padaku. Jadi buat apa aku masih mahu mengingatinya??

Kini, sudah hampir 3 bulan aku dan dia tidak berhubung. Dia tidak memulakan. Begitu juga aku. Abg luqman juga sekarang tidak lagi kerap menghubungiku seperti dahulunya. Aku tidak mahu bersandar pada janji-janji yusuf. Namun, bukan bermaksud aku tidak berharap padanya. Aku sebenarnya, mahu mentarbiyyah diri. Aku tidak mahu menagih sesuatu yang tidak pasti. Aku dan yusuf tidak pasti akan jodoh kami. Kalau Allah tetapkan jodoh bagi kami, Alhamdulillah..tetapi, jika sebaliknya berlaku, aku tidak menyalahkan takdir. Aku tahu Allah sedang menyusun sesuatu yang lebih baek untukku. Itulah sebabnya aku tidak mahu berharap sangat pada yusuf. Jika diturutkan sangat rasa hati, bisa membinasakan diri. Aku tahu, hakikatnya..segala sesuatu tidak datang bergolek. Harus dimulakan dengan usaha. Begitu juga dengan jodoh. Walaupun sudah tercatat dilauh mahfuz siapa jodoh aku, namun aku harus tetap berusaha. Berusaha untuk menjadi terbaek dan mencari yang terbaek. Sekufu.

Namun, sekarang bukan waktunya. Aku tidak mahu menyediakan waktu untuk mencari jodoh, selagi aku masih lagi belajar ini, aku harus belajar sungguh-sungguh..soal mencari calon yang sesuai, belum tiba masanya lagi. Masanya hanya tiba bermula tamatnya pengajianku di UIA. Jadi, Apa yang terbaek sekarang adalah, bercinta. Ye, bercinta,menyintai dan cintai yang harus aku petik sekarang adalah cinta daripada Allah SWT. Itulah cinta yang perlu digapai dari dulu, kini dan selama-lamanya. Tanpa ada tempoh had. Aku nak sandarkan cintaku pada pemilik cinta yang selayaknya bagi waktu ini, iaitu Allah..yang maha pengasih dan penyayang. Selaen cuba untuk menjadi yang muslimah sejati, mukminah solehah dan mujahidah humaira..insyaAllah.. ianya, tak laen tak bukan, hanya mahu memenuhi syarat yang Allah dah tetapkan untuk setiap lelaki dan wanita di dunia ini.


“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga)” (24:26)

Pada perkhabaran yang laen, aku dikhabarkan oleh abg hakim bahawa dia sudah berpisah dengan teman wanitanya, kak haziqah..itu adalah permintaan abg hakim. Dan ianya dipersetujui oleh kak haziqah demi kemaslahatan bersama dan dalam mencapai kemaslahatan yang lebih besar, iaitu mardhotillah... Alasannya, sama seperti yusuf..alhamdulillah, kami diberi kesedaran juga walaupun sudah terhantuk, barulah kami mahu tengadah. Tapi, penyayangnya Allah kerna masih mahu memberikan peluang dan ruang kepada kami untuk bertaubat menyesali kesilapan kami. Ini juga menguatkan semangatku untuk berazam tidak mahu mengulangi kesalahan yang sama..

Beberapa beberapa tahun berlalu, aku kini berjaya menamatkan peperiksaan akhir di peringkat ijizah. Kini, usiaku sudahpun mencecah 24 tahun. Banyak usikan daripada sahabat-sahabat dan sepupu supaya bernikah. Aku hanya tersenyum sahaja. Buat masa sekarang tiada siapa yang bertakhta di hati selain Allah dan RasulNya, insyaAllah..

Suatu hari, aku dihubungi oleh abg hakim di YM.

“salam, humaira..apa khabar?”
“wa’alaikumusslam..abg hakim, maira sehat Alhamdulillah..abg hakim?”
“abg hakim pun sehat, Alhamdulillah..”
“hurmm..lama tak dengar cite maira ye..maira sekarang macam mana?”
“a’ah. Dah dekat 3bulan dah kita lost contact..abg hakim la sombong..huhu.. alhamdulillah,maira sekarang dah abes final exam, untuk final year.. baru je abes 2 minggu lepas.. “
“eh, sape yang sombong sebenarnya?huhu..owh, yeke? Alhamdulillah..apa perancangan lepas ini?”
“ye, Alhamdulillah..perancangan?hurmm..nak kawen..haha..heE~ takdela..nak kerja la..huU~”
“amboi..menggatal ye..dah ada calon ke?huhu.. owh, keje?da dapat keje?”
“huU~ uish, soalan cepu emas tu..huhu..maira tengah mencari kerja la nie. tapi, tak dapat-dapat lagi..abg hakim sekarang cmne?bila la dapat makan nasi minyak abg hakim an?huhu..”
“huhu..abg hakim belum lagi la..takde calon lagi..maira mesti dah ada calon kan?hehe..abg hakim yang patut makan nasi minyak dia dulu nih..hehe..abg hakim sekarang keje Kat pejabat abah..dalam masa yang sama, amek PJJ kat UITM, business admin. “
“ehehe..ada plak macam tu. maira takde calon lagi la..yela, takde sape yang nak carikan..huhu..”
“yeke nie? hehehe..”
“ish, abg hakim nie..huU~ takde sapa yang bertakhta di hati lagi..huhu..lagipun, biarlah dulu, maira nak cari pengalaman kerja dulu..maira sekarang pun baru 24 tahun. Kalu boleh,kawen 25 tahun ke..ikut sunnah nabi..hehehe”
“huhu..macam tu ye?tak lama lagi la tu..tahun depan..haha..”
“huhu..jahat an? HuU~ abg hakim?takkan takde sapa2..huhu”
“lah, maira nie..tak caye plak..betul..takde sapa2 lagi yang berkenan kat hati nie..alah, kalau ada, abg hakim panggil la maira dengan suami tersayang time walimah abg hakim nanti..hehe..”
“eh, ada plak..abg hakim kena kahwin dulu daripada maira lah..huhu..”
“hurmm..senang-senang kita kawen berdua je la.haha..”
“huhu..merepek betul abg hakim nie...lagho2..hehe”
“huhu..gurau je la..yela, adik ngan abg mana boleh kahwin..betul tak dik? ;) “
“btl tu btl..huU~”

Aku hanya tersenyum. Usikan abg hakim pasal kawen, membuatkan aku teringat pada yusuf. Agak-agaknya, macammana lah dia sekarang ye? Aku tak berani pula mahu bertanya perkembangan yusuf pada abg hakim. Biarlah..jika dia benar jodohku, pasti Allah akan tetapkan dia untuk aku..jika sebaliknya, aku redha..harapanku, moga yusuf bahagia bersama sesiapa sahaja nisa’ solehah yang menjadi pilihannya..

“dan bahwasanya Dialah yang menciptakan berpasang-pasangan lelaki dan wanita.” (53:45)


Hujung minggu itu, rumahku didatangi sebuah keluarga. Seorang pak cik dan mak cik beserta dengan 7 orang anaknya. Tetamu itu sungguh asing bagi keluargaku. Bukan daripada kalangan saudara mara terdekat, bukan daripada kawan-kawanku bahkan bukan juga daripada kenalan mama dan ayah. Siapa ye mereka? mama juga kehairanan. Dia tidak mengenali siapa tetamu yang hadir itu.

Namun, sebagai memuliakan tetamu, kami melayan mereka dengan sebaeknya. Semasa aku mahu keluar dan bersalaman dengan tetamu. Mataku tertancap pada susuk tubuh lelaki yang sederhana kecil. Seperti aku kenal lelaki itu. Tapi, dimana ye, pernah ku jumpa dia? Mindaku diharungi dengan seribu tanda tanya. Aku cuba mengingati dimana aku pernah lihat lelaki itu. Namun, aku masih gagal mengingatinya. Selesai bersalaman, aku menolong mama di dapur.

Semasa aku menuang air untuk mereka, tiba-tiba aku disapa oleh satu suara.

“humaira sihat?”

Aku terkejut. Eh, macammana mak cik ni tahu nama aku? Aduhai..aku tak kenal pun mereka. Hurmm..aku tersenyum.

“Alhamdulillah, sehat..mak cik?”
Aduh,, Tanya khabar plak. Kenal pun tak..ades..

“mak cik pun sehat juga Alhamdulillah. Maira kenal tak kami semua nie?”

Alhamdulillah, akhirnya mak cik itu bertanya juga. Huhu..aku segan plak nak bertanya. Aku tersenyum.

“maaf ye mak cik. Saya tak berapa ingat.”
“kita memang tak pernah kenal dan jumpa maira. apatah lagi nak ingat..”

mak cik itu tersenyum. Aduhai..malunya aku...sejurus selepas itu, mama keluar membawa pisang goreng panas. Mak cik itu kemudian kembali bersuara.

“kalu maira tak kenal mak cik, maira kenal tak anak mak cik nie?”

Mak cik itu menunjuk pada salah seorang lelaki. Ye, lelaki yang aku rasa aku pernah Nampak dia.

“hurmm..” aku tersenyum. Cuba mengingati semula. Namun tidak juga menerjah ke dalam kotak fikiranku.

“maira ingat-ingat lupa mak cik.” Aku menjawab jujur.

Kemudian, lelaki itu bersuara,
“ana nie, yusuf. Akif Yusuf muhd al fateh”

Aku mengerutkan dahi. Cuba mengingati semula nama sahabatku yang bernama yusuf. Namun, tidak juga kunjung tiba.

“yusuf….” Aku bersuara perlahan..sambil mengimbas kembali.
“yusuf, yusuf mana?” aku bertanya padanya.
“yusuf al humaira” dia menjawab ringkas.

Aku termenung sejenak. Hah?yusuf?yusuf al humaira? Yusuf al-humaira..hanya seorang je yusuf al-humaira yang aku kenal dalam dunia nie. Itulah gelaran nama yang diberikan oleh abg hakim kepada aku dan yusuf ketika aku bercinta dengan yusuf dahulunya. Ye,, aku dah ingat. Yusuf.. yusuf yang aku pernah berkenalan, bercinta dan berpasangan dengannya suatu ketika dahulu? Yang seringkali putus dan kembali menyambung hubungan kerana jahil,samar-samar dan berbelah bahagi antara mahu memilih cinta atau dosa?Dan kemudiannya terus putus. Yang bukan sahaja putus hubungan, malahan juga putus terus untuk dengar khabar dan berita tentangnya selama 4tahun? Dan sekarang dia kembali semula berhubung denganku. Bukan di alam mesej mahupun telefon. Sebaliknya dia datang ke rumahku bersama dengan umi, abi dan adik-adiknya sekali..kenapa ye??

“akak maira ingat tak?” giliran adik perempuannya pula berkata-kata.
“ye, akak ingat..akak ingat dah faiqah” aku bersuara perlahan. Terkejut juga dengan situasi tika itu. Suasana sepi seketika.

Melihatkan semuanya terdiam. Ayah yusuf bersuara.

“beginilah, biarlah kami berterus terang tujuan kami datang ke mari. Humaira, sebenarnya kami datang bawa hajat. Kami berhajat nak hantar risikan meminang humaira untuk yusuf, itupun kalu humaira belum dipinangi. “

Terkejut aku dengar kata-kata yang terkeluar daripada ayah yusuf itu. Tidak ku sangka, semua ini bakal terjadi. Selepas aku putus dengan yusuf dulu, mula-mula aku berharap dan memegang janji yusuf tersebut. Namun, setelah berkira-kira sendirian, aku tidak mahu berharap lebih padanya..khuatir ia tak menjadi..jadi, Aku tidak memegang janji yusuf dahulu apatah lagi berharap lebih padanya. Aku tidak menyangka, sesetia begitu, dia berusaha untuk mencariku. Jadi, benarlah apa yang yusuf katakan padaku dahulu mahu mencariku dan ingin memperisterikanku. Kini, menjadi kenyataan pula! subhanAllah..

Malam itu, aku melakukan solat sunat istikharah..mohon petunjuk pada ilahi moga-moga Dia tunjukkan pilihan yang terbaik buatku..apakah yusuf itu betul-betul pemilik cinta yang selayaknya yang perlu aku sandarkan? subhanAllah..ku mohon petunjuk daripadaMu yaAllah..berikanlah jodoh yang terbaek buatku..ameen.. Setiap kali, aku solat istikharah, ku rasakan hatiku tenang sangat. Tidak pernah ku rasa tenang seperti itu. Ku panjatkan doa ke hadrat ilahi, merintih bantuanNya, apakah yusuf adalah pemilik cintaku yang selayaknya?? Ku lakukan solat hajat minta diberikan kebahagiaan dan dinaungi rasa cintaNya jika yusuf adalah yang terbaek buatku..aku pohon keredhaanMu yaAllah..subhanAllah, maha suci Allah yang mengatur segalanya. Aku rasa sungguh takjub dengan kuasaNya. Benar janji Allah, jika benar seseorang itu jodoh untuk kita, pasti dia akan menjadi milik kita juga..aku pasti dengan keputusanku ini, kini..aku bersedia memilih yusuf sebagai teman hidupku sepanjang hayat..


“Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah.” (51:49)






Malam itu, selesai solat sunat pengantin baru bersama-sama, yusuf menghulurkan tangannya kepadaku. Aku menyambut huluran tangannya dan ku kucup tangannya dengan penuh sayang. Lama. Aku nak dia tahu betapa dalamnya kasihku padanya. Dia mengusap lembut kepalaku seolah-olah mengerti akan perasaanku tika itu. Setelah itu,Dahiku dikucup mulus suamiku dengan penuh kasih.

“abg, terima kasih pilih maira jadi permaisuri di hati abg..maira banyak kelemahan dan kekurangan..maira harap abg dapat bimbing dan pimpin maira menuju redha Allah..”
“ syg, abg yang patut berterima kasih pada maira sebab sudi menerima abg seadanya. Abg juga banyak kekurangan syg. Abg harap kita akan sama-sama tempuh hari-hari yang mendatang dan menggapai redhaNya..”
“InsyaAllah abg..”
“syg, abg sayang sangat kat maira..”
“maira pun sayangkan abg..”

Aku memandang suamiku. Ku lemparkan senyuman kepadanya dengan penuh rasa kasih dan sayang yang amat sangat. Dia membalas senyumanku dengan penuh manis dan merangkul erat tubuhku. Mudah-mudahan Allah memberi rahmat kepada kepada kami kerana Isteri yang lihat suami dengan kasih sayang dan suami lihat isteri dengan kasih sayang, Allah s.w.t. akan pandang dengan penuh rahmat. Aku berjanji padamu suamiku, aku ku curahkan seluruh taat setiaku padamu, akan ku curahkan cinta dan kasih sayang untukmu mulai saat ni sehingga selama-lamanya.


Orang laki-laki itu menjadi tulang punggung (penanggungjawab) bagi wanita." (Al-Hadis) Ertinya, bahawa mereka (laki-laki) itu menguasai urusan kaum wanita dan mendidiknya.


“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita),dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). Wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (4:34)


Ada suatu hadis nabi yang diriwayatkan oleh Ali r.a mengingatkan aku tentang 10 sifat wanita yang diseksa di dalam neraka. Peringatan daripada hadis ini begitu terkesan di lubuk hatiku. Kebanyakkan semuanya berkaitan dengan kepatuhan kepada suami.

Ali r.a. meriwayatkan sebagai berikut: Saya bersama-sama Fatimah berkunjung kerumah Rasulullah, maka kami temui beliau sedang menangis. Kami bertanya kepada beliau: "Apakah yang menyebabkan engkau menangis wahai Rasulullah?" Beliau menjawab, "Pada malam aku diIsrakan ke langit, saya melihat orang-orang yang sedang mengalami penyeksaan, maka apabila aku teringat keadaan mereka, aku menangis."

Saya bertanya lagi, "Wahai Rasulullah apakah engkau lihat?" Beliau bersabda:

1. Wanita yang digantung dengan rambutnya dan otak kepalanya mendidih.

2. Wanita yang digantung dengan lidahnya serta tangan dicopot dari punggungnya, aspal mendidih dari neraka dituang ke kerongkongnya.

3. Wanita yang digantung dengan buah dadanya dari balik punggungnya, sedang air getah kayu Zakum dituangkan ke kerongkongnya.

4. Wanita yang digantung, diikat kedua kaki dan tangannya kearah ubun-ubun kepalanya, serta dibelit dan dibawah kekuasaan ular dan kala jengking.

5. Wanita yang memakan badannya sendiri, serta dibawahnya tampak api yang berkobar-kobar dengan hebatnya.

6. Wanita yang memotong-motong badannya sendiri dengan gunting dari neraka.

7. Wanita yang bermuka hitam serta dia makan usus-ususnya sendiri.

8. Wanita yang tuli, buta dan bisu didalam peti neraka, sedang darahnya mengalir dari lubang-lubang badannya (hidung, telinga, mulut) dan badannya membusuk akibat penyakit kulit dan lepra.

9. Wanita yang berkepala seperti kepala babi dan berbadan himmar (keldai) yang mendapat berjuta macam seksaan.

10. Wanita yang berbentuk anjing, sedangkan beberapa ular dan kala jengking masuk melalui duburnya atau mulutnya dan keluar melalui duburnya, sedangkan malaikat sama-sama memukuli kepalanya dengan palu dari neraka.

Maka berdirilah Fatimah seraya berkata, "Wahai ayahku, biji mata kesayanganku, ceritakanlah kepadaku, apakah amal perbuatan wanita-wanita itu." Rasulullah s.a.w. bersabda: "Hai Fatimah, adapun tentang;

1. Wanita yang digantung dengan rambutnya kerana tidak menjaga rambutnya (dijilbab) dikalangan laki-laki.

2. Wanita yang digantung dengan lidahnya, kerana dia menyakiti hati suaminya, dengan kata-katanya."

Kemudian Nabi s.w.a. bersabda: "Tidak seorang wanita pun yang menyakiti hati suaminya melalui kata-kata, kecuali Allah s.w.t. akan membuat mulutnya kelak dihari kiamat selebar tujuh puluh dzira kemudian akan mengikatkannya dibelakang lehernya."

3. Adapun wanita yang digantung dengan buah dadanya, kerana dia menyusui anak orang lain tanpa seizin suaminya.

4. Adapun wanita yang diikat dengan kaki dan tanganya itu, kerana dia keluar rumah tanpa seizin suaminya, tidak mandi wajib dari haid dan dari nifas (keluar darah setelah melahirkan).

5. Adapun wanita yang memakan badannya sendiri, kerana dia bersolek untuk dilihat laki-laki lain serta suka membicarakan aib orang lain.

6. Adapun wanita yang memotong-motong badannya sendiri dengan gunting dari neraka, dia suka menonjolkan diri (ingin terkenal) dikalangan orang banyak, dengan maksud supaya mereka (orang banyak) itu melihat perhiasannya, dan setiap orang yang melihatnya jatuh cinta padanya, kerana melihat perhiasannya.

7. Adapun wanita yang diikat kedua kaki dan tangannya sampai keubun-ubunnya dan dibelit oleh ular dan kala jengking, kerana dia mampu untuk mengerjakan solat dan puasa, sedangkan dia tidak mahu berwudhu dan tidak solat dan tidak mahu mandi wajib.

8. Adapun wanita yang kepalanya seperti kepala babi dan badannya seperti keldai (himmar), kerana dia suka mengadu-domba serta berdusta.

9. Adapun wanita yang berbentuk seperti anjing, kerana dia ahli fitnah serta suka marah-marah pada suaminya.


Nauzubillah..aku berharap aku tidak tergolong dalam kalangan ciri-ciri wanita tersebut.

Dalam sebuah hadis Nabi s.a.w. bersabda: empat jenis wanita yang berada di syurga dan empat jenis wanita yang berada di neraka dan beliau menyebutnya di antara empat jenis perempuan yang berada di syurga ialah:

1. Perempuan yang menjaga diri dari berbuat haram lagi berbakti kepada Allah dan suaminya.
2. Perempuan yang banyak keturunannya lagi penyabar serta menerima dengan senang hati dengan keadaan yang serba kekurangan (dalam kehidupan) bersama suaminya.
3. Perempuan yang bersifat pemalu, dan jika suaminya pergi maka ia menjaga dirinya dan harta suaminya, dan jika suaminya datang ia mengekang mulutnya dari perkataan yang tidak layak kepadanya.
4. Perempuan yang ditinggal mati oleh suaminya dan ia mempunyai anak-anak yang masih kecil, lalu ia mengekang dirinya hanya untuk mengurusi anak-anaknya dan mendidik mereka serta memperlakukannya dengan baik kepada mereka dan tidak bersedia kahwin kerana khuatir anak-anaknya akan tersia-sia (terlantar / terbiar).


subhanAllah..alangkah mulianya jika aku tergolong dalam 4ciri isteri yang solehah seperti diatas kerana Anas Bin Malik, meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. bersabda: "Seorang wanita yang apabila mengerjakan solah lima waktu, berpuasa wajib sebulan, memelihara kemaluannya serta taat kepada suaminya, maka pasti akan masuk syurga dari pintu mana saja yang dia kehendaki." (HADIS RIWAYAT ABU NAIM) selain itu, wanita yang solehah juga lebih baik daripada 1000 orang wali.


Kemudian Nabi s.a.w. bersabda: Dan adapun empat jenis wanita yang berada di neraka ialah:

1. Perempuan yang jelek (jahat) mulutnya terhadap suaminya, jika suaminya pergi, maka ia tidak menjaga dirinya dan jika suaminnya datang ia memakinya (memarahinya).
2. Perempuan yang memaksa suaminya untuk memberi apa yang ia tidak mampu.
3. Perempuan yang tidak menutupi dirinya dari kaum lelaki dan keluar dari rumahnya dengan menampakkan perhiasannya dan memperlihatkan kecantikannya (untuk menarik perhatian kaum lelaki).
4. Perempuan yang tidak mempunyai tujuan hidup kecuali makan, minum dan tidur dan ia tidak senang berbakti kepada Allah, RasulNya dan suaminya.

nauzubillah.. Oleh kerana itu seorang perempuan yang bersifat dengan sifat-sifat (empat) ini, maka ia dilaknat termasuk ahli neraka kecuali jika ia bertaubat. Diceritakan dari isteri Khumaid As-sa-idiy bahawa ia datang kepada Nabi s.a.w. lalu berkata: "Hai Rasulullah sesungguhnya aku senang mengerjakan solat bersamamu". Beliau berkata: "Aku mengerti bahawa engkau senang mengerjakan solat bersamaku, akan tetapi solatmu di tempat tidurmu itu lebih baik dari pada solatmu dikamarmu dan solatmu dikamarmu lebih baik dari solatmu dirumahmu dan sholatmu dirumahmu lebih baik daripada solatmu di mesjidku". -- (Bagi lelaki sangat dituntut sembahyang berjemaah di mesjid)


Bagaimana Isteri Yang Solehah Membuat Suaminya Redha:

Syeikh al-Qathan telah menyebutkannya dalam pernyataan yang berikut ini:

01. Memiliki akidah yang mulia / bersih.

02. Membantu suaminya dalam ketaatan kepada Allah s.w.t.

03. Berhias, bersolek dan berdandan hanya untuk suami serta berusaha menampilkan diri dalam suatu pembaharuan.

04. Menghiasi diri dengan memakai emas, tetapi hanya sekadarnya sahaja dan dari emas yang harganya lebih rendah.

05. Memilih minyak wangi yang disukai suami.

06. Tidak perlu bekerja dan mencari penghasilan sendiri, kerana gajinya tidak diperlukan suami. Jika dia hendak bekerja, mestilah mendapat keredhaan suaminya.

07. Memuji suami dengan kata-kata yang lembut, sehingga membangkitkan kasih sayang di antara keduanya.

08. Menghadapi suami dengan wajah yang berseri dan jangan sesekali berwajah muram.

09. Menjauhi rokok terutama di hadapan anak-anak.

10. Menikmati hari cuti dengan bergembira bersama anak-anak dan bertemasya.

11. Menghindari tempat yang akan menimbulkan syubhat supaya tidak menimbulkan anggapan yang buruk,

12. Menjaga pesan suami ketika dia berpergian dan menerima kepulangannya dengan wajah ceria.

13. Mesti pandai menguruskan keadaan rumahnya dan tidak hanya menyerahkannya kepada pembantu rumah.

14. Ikhlas, sabar dan tulus jika suami sedang sakit.

15. Menjaga nilai-nilai dan akhlak dalam kehidupan rumah tangga, lebih menonjolkan iman jika dia kaya atau miskin.

16. Turut menangis atau berpura-pura menangis jika suami menangis kerana sesuatu.

17. Menghidupkan suasana kasih sayang ketika berbual melalui telefon jika suami berada di tempat kerja atau ketika berjauhan.

18. Mendidik anak yang tua, sama ada lelaki atau perempuan untuk menjadi pengganti ibu bapanya dalam mengatur rumah.

Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya seorang lelaki jika melihat kepada isterinya dan isterinya juga balas memandang kepadanya, maka Allah telah melihat mereka berdua dengan pandangan rahmat."

Jika seorang lelaki memegang tapak tangan isterinya, maka gugurlah semua dosa mereka berdua dari sela-sela jari-jari mereka berdua.

Diceritakan dari Nabi s.a.w.: Sesungguhnya seorang lelaki itu (ketika) menyetubuhi isterinya, maka baginya telah dicatat memdapat pahala kerana persetubuhan itu seperti pahalanya anak lelaki yang ikut berperang membela agama Allah lalu terbunuh.

Syeikh Ibrahim bin Shalih al-Mahmud berkata: Jalan yang paling mudah untuk mendapat keredhaan suami ialah dengan senyuman, kata-kata yang manis, berakhlak mulia, belaian yang lembut, memakai perhiasan yang serasi dan menjaga kebersihan. Isteri juga mesti mengetahui hak suami ke atas dirinya lebih besar daripada haknya ke atas suami, berdasarkan firman Allah s.w.t.: "Para suami mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada isterinya." (Al-Baqarah: 228)

Syeikh al-Halwani seorang pendakwah Islam di Thaif mengatakan: Isteri mesti berusaha membuat suaminya redha, sesuai dengan batasan petunjuk yang mulia: "Tidak ada ketaatan terhadap makhluk dalam kederhakaan terhadap Khaliq." Ia merupakan kaedah yang utama meliputi beberapa perkara yang penting. Di antaranya ialah:

1. Jangan biarkan suami mencium bau yang busuk dari dirinya. Pastikan dia sentiasa wangi dan bersih.

2. Jangan menyambut kepulangannya dengan memakai pakaian yang kotor dan comot.

3. Menjaga penampilannya.

4. Memperhatikan keadaan suami dan menjaga perasaannya.

5. Jangan menyuruh suami melakukan pekerjaan rumah yang seharusnya dilakukan oleh isteri, dengan alasan bahawa nabi s.a.w. memerintahkan para suami membantu isterinya menyelesaikan kerja-kerja rumah. Isteri mesti melakukannya sendiri.

6. Menghadapi berbagai masalah dengan lapang dada.

7. Memenuhi berbagai ruang, satu persatu.


Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. bersabda: "Sebaik-baik wanita adalah apabila dia engkau pandang, maka dia mengembirakan, bila engkau perintah dia taat, dan bila engkau tiada dia menjaga hartamu dan menjaga pula akan kehormatan dirinya."


Kewajipan Wanita; Menjaga Diri, Harta, Dan Anak-anak


a) Menjaga diri, harta dan anak-anak:

Seorang isteri bertanggungjawab menjaga penghormatan dirinya daripada diganggu oleh gejala-gejala yang akan merosakkan hubungan suami isteri. Penjagaan diri dari aspek fizikal dan mental, supaya fizikalnya sihat dan mentalnya bersih dari pemikiran yang tidak baik.

Seorang isteri juga bertanggungjawab menjaga harta suami yang diamanahkan kepadanya. Menjaga harta dari kecurian, kerosakan dan kemusnahan. Mengurus kewangan rumahtangga supaya tidak dibelanja pada perkara-perkara yang membazir dan tidak mendatangkan faedah.

Selain daripada harta benda yang perlu diurus, anak-anak juga menjadi tanggungjawab utama kepada seorang isteri. Tanggungjawab isteri sebagai ibu menjaga maslahat anak-anak dan menjauhkan mereka dari sebarang keburukan. Penjagaan yang dijalankan oleh isteri akan dipersoalkan oleh Allah s.w.t. seperti yang diterangkan oleh Rasulullah s.a.w. dalam sabdanya yang bermaksud:

"Setiap orang kamu adalah gembala, dan setiap gembala itu bertanggungjawab ke atas orang di bawah jagaannya."


b) Kewajipan Wanita, 8 Perkara:

1. Sembahyang awal waktu
2. Senantiasa membaca Al-Quran
3. Zikir pagi dan petang
4. Ta’lim di rumah
5. Menjaga aurat
6. Khidmat dan hormat kepada suami
7. Mendidik anak cara Islam
8. Memberi galakan kepada suami / muhram keluar bermujahadah di jalan Allah swt.


Suamiku.. akan ku berusaha untuk menjadi suri hatimu yang solehah.. J

Sifat-Sifat Isteri Yang Solehah:

"Yang taat jika suami memerintahnya, yang menyenangkan jika suami memandangnya, yang menjaga kehormatan diri suami dan hartanya." (Riwayat an-Nasa'i, Ahmad dan al-Baihaqi)

Di antara sifat-sifat isteri yang solehah ialah:

1. Tidak melihat dan mencari aib wanita lain, tidak menceritakan keadaan tubuh wanita lain kepada suaminya, khuatir jika suaminya tertarik dan ini akan menimbulkan kerosakan. Al-Bukhari berkata: "Rasulullali s.a.w. melarang seorang Wanita berada dalam satu selimut dengan wanita lain, agar dia tidak menceritakan kepada suaminya."

2. Memakai hijab di hadapan lelaki yang bukan muhramnya, termasuk lelaki buta. Rasulullah s.a.w, memerintahkan para wanita berhijab di hadapan orang yang buta dengan bersabda: "Pakailah hijab di hadapannya." Mereka berkata: "Wahai Rasulullah, bukankah dia buta?" Baginda bersabda: "Apakah kedua mata kamu buta. Bukankah kamu melihatnya?" (Riwayat Abu Daud, at-Tirmizi dan Ahmad. Menurut at-Tirmizi, hadis ini Hasan)

3. Berhias, bersolek dan memakai minyak wangi di dalam rumah untuk suaminya. Ini dilakukan agar suaminya gembira dan mencegahnya melakukan perkara yang haram. Isteri yang solehah tidak boleh keluar rumah dalam keadaan bersolek dan membuat sesuatu yang menarik perhatian lelaki lain. Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Allah melaknat lelaki yang seperti wanita (waria) dan wanita seperti lelaki. Usirlah mereka dari rumah kamu." (Riwayat al-Bukhari, at-Tirmizi, Ibnu Majah dan Abu Daud).

4. Isteri yang solehah tidak menolak ajakan suaminya di tempat tidur. Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Jika wanita menjauhi keinginan suaminya di malam hari, maka para malaikat melaknatnya sehingga dia kembali." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

5. Dalam keadaan ini, dia bersekutu dengan syaitan. Sedangkan wanita solehah ialah yang bersama dengan suaminya untuk menghadapi syaitan. Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud: "Jika seorang lelaki mengajak isterinya berjimak, maka hendaklah dia memenuinya, sekalipun dia sedang berada berhampiran tungku api." (Riwayat at-Tirmizi dan Ahmad)

6. Wanita solehah ialah yang tidak mengutuk dan mengingkari nikmat yang diterima daripada suaminya, berdasarkan sabda baginda: "Bersedekahlah kamu, kerana kebanyakan di antara kamu akan menjadi kayu bakar Jahanam." Ada seorang wanita yang bertanya: "Wahai Rasulullah, mengapa sedemikian?" "Kerana kamu suka mengutuk dan mengingkari suami." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

7. Wanita solehah ialah yang tidak membocorkan rahsia suaminya. Isteri ialah wadah suami dan orang yang paling rapat dengannya. Membocorkan rahsia seseorang merupakan sifat tercela, lebih-lebih lagi seorang isteri yang membocorkan rahsia suaminya. Perbuatan ini merupakan dosa besar dan merbahaya. Kerana itu tatkala ada seorang isteri Nabi s.a.w. yang membocorkan rahsianya, baginda bersabda: "Sesungguhnya orang yang paling buruk kedudukannya di sisi Allah pada hari kiamat ialah lelaki yang mencampuri isterinya dan wanita yang mencampuri suaminya, kemudian salah seorang di antara keduanya membocorkan rahsia yang lainnya." (Riwayat Muslim).

8. Wanita solehah ialah yang tidak berkhalwat dengan lelaki yang bukan mahramnya, sebagaimana ia juga dilarang kepada suami yang soleh. Sabda Nabi Muhammad s.a.w. yang bermaksud: "Ingatlah, janganlah seorang lelaki berkhalwat dengan seorang wanita, kerana yang ketiga ialah syaitan." (Riwayat at-Tirmizi, Ahmad, al-Hakim dan Ibnu Hibban)

9. Wanita solehah ialah yang mengetahui bahawa suaminya merupakan seorang pemimpin, berhak menyuruh dan melarang dalam rumahnya. Sabda baginda yang bermaksud: "Tidak dibenarkan manusia bersujud kepada manusia lain. Andaikan manusia dibenarkan sujud kepada yang lain, maka akan aku perintahkan wanita bersujud kepada suaminya kerana besarnya hak suami ke atas dirinya." (Riwayat Ahmad, al-Bazzar dan al-Haithami)


Kini. Sudah 3bulan aku menjadi isteri kepada yusuf. Ku curahkan sepenuh cinta dan sayangku hanya untuk dia. Sekarang, aku mampu menarik nafas lega kerana cinta yang ku nikmati sekarang adalah cinta yang halal..bukan lagi cinta yang melalaikan. Hakikatnya, bercinta itu tidak salah..cinta sebelum kahwin itu juga tidak salah. Cuma, kerana apabila cinta itu disusuli dengan tindak tanduk yang tak sepatutnya, itulah yang memudaratkan. Mengundang kemurkaan Allah dan tidak berkat. Apakah bercinta sebelum kawen itu pasti boleh mengelakkan maksiat?masalah hati? Merindui orang yang tidak sepatutnya dirindui..apatah lagi mahu bercinta dengan diselangi perlakuan kita yang tidak ada ikatan yang sah, mahu bersenda gurau tanpa landasan syariat? Jadi, jika benar mahu bercinta,Apakah boleh kita mengekang nafsu yang sentiasa melonjak turun naeknya?? Tepuk dada..tanya iman.. Allah memahami fitrah dan perasaan insan, jadi..sebab itu islam mensyariatkan perkahwinan. Hanya perkahwinan yang menghalalkan semuanya..

Aku bersyukur, walaupun aku banyak kali jatuh tersadung dalam jurang kasih di lembah cinta melekakan, namun.. Allah dengan sifat penyayangNya,telah memberi aku kasihNya untuk terus kuat mengawal nafsuku. Dan akhirnya, aku Berjaya melupakan cinta yusuf pada dahulunya, dan terus kuat untuk menolak mana-mana cinta lelaki yang hadir dalam hidupku selagi aku dan lelaki tersebut tidak mempunyai ikatan yang sah.. Dan Alhamdulillah,mujahidahku itu telah Allah bayar dengan seorang suami yang soleh..walaupun yusuf yang dahulunya seorang yang lemah imannya. Namun..Kini, setelah 4tahun tidak mengetahui khabar beritanya, dia telah banyak berubah..kerana itu, aku menerima lamarannya sebagai suamiku kerana jatuh hati dengan sikapnya. Aku ingat lagi ketika aku dan yusuf bertunang dahulu, yusuf seringkali menghadkan mesej. Jika tiada perkara yang penting, ia tidak akan mengirim SMS kepadaku. Menelefon apatah lagi. Berjumpa hanya bersama mahram. Itupun jika ada urusan penting jika mahu bersua. Berpegangan tangan dan berdua-duaan di tempat yang sunyi jauh sekali. Yusuf tidak mahu status pertunangan kami dijadikan sebagai tiket untuk melakukan perkara yang dilarang oleh agama.

Bila aku sudah berumah tangga dengannya sekarang, aku makin memahami keperibadian yusuf. Dialah lelaki yang selayaknya yang boleh membimbing aku dan memberi kasih sayang yang sempurna..Tidak rugi aku memilih dia sebagai suamiku. Dan paling penting, tiada rugi aku memutuskan hubungan yang berlandaskan nafsu bersama aku dan yusuf dahulunya. Aku kini bersyukur dengan apa yang aku ada.. mudah-mudahan Allah merahmatinya..Aku terasa sungguh bahagia dapat bercinta dengan insan yang teramat aku sayang bernama suami. Ku curahkan cinta dan kasih sayangku, hanya untuknya. Aku berharap mudah-mudahan aku dapat bercinta dengannya lagi di taman firdausNya, insyaAllah.. Cintaku hanya untukmu suamiku. Syukur.. kini, bisa kusandarkan cintaku pada pemilik cinta yang selayaknya.. ;)





RUJUKAN:
1-pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul.
- Fatimah syarha mohd noordin
-terbitan telaga biru.

2-mak, abah..redhailah anakmu.
- ust siti nor bahyah mahamood, Fatimah syarha mohd noordin, ida ezyani Othman.
-terbitan telaga biru.

3-beberapa kisah teladan yang diperolehi daripada internet.


Sekian, terima kasih.
TAUTAN HATI




18 comments:

  1. p/s: Lepas membaca cerpen ini, jangan lupa tinggalkan komen anda ye..tak kesah komen macammana pun, asalkan komen yang membina. Mudah-mudahan ia boleh menjadi pemacu untuk ana/saya menulis dengan lebih baek lagi. Novel ini hanyalah rekaan.. terutama daripada segi pemilihan watak dan perwatakan. Ana/saya adalah insan yang lemah..jadi, jika penulisan ana/saya ini ada sedikit sebanyak menyentuh peribadi anda atau kurang menyenangkan bila anda membacanya, huluran maaf dipohonkan..ana/saya Cuma nak sampaikan kebenaran. Namun, jika ada kata-kata ana/saya yang salah..sila bagitahu ye..mungkin ada kesilapan samaada yang ana/saya sedar atau tidak sedar..Pape pun, Segala yang baek datang daripada Allah dan yang buruk juga daripada Allah. Tapi, disandarkan pada ana/saya yang banyak kelemahan ini. Jutaan terima kasih kepada semua yang memberi moral supports..jazakumullahu khairon jaza’..

    ReplyDelete
  2. erm, saya tak bace lagi.. tapi nak cakap cket(sbg seorg yg byk bckap).. pnjgnye cerpen.. brape lame agaknye ye nak karang cerpen mcm nie? dah lame dh tringin nk meulis tapi kene bljr dulu.. coz nmpk mcm sng tp sbnrnye tak kan?? slalu kalo saya tulis, bile bace balik mcm bdk x mtang yg tulis.. huh.. malu nk publish.. bukn nk femes tapi nak org ttarik dengan tulisan kte..

    ReplyDelete
  3. are you really write this stroy? bravo.. but i think i have read the story like this before from other articles. i'm not sure where i read that.. whatever, good job..this is your fes try rite???

    ReplyDelete
  4. terapkan bahasa yg tepat semasa menulis contohnya perkataan "baek" dan lain2 (semak semula) agar tidak terbiasa semasa sudah mjadi penulis novel.. mule2 nilai kelemahan sndiri dan cube bertanya kpd orang lain adakah ianya satu kelemahan coz terkadang apabila kita menulis, kita akan merasa tak yakin @ berasa janggal dgn tulisan kita sendri..or bahasa mudah terlampau rendah diri.. perlu ada self-esteem yag agk tinggi,jgn sampai timbul ujub.. kedua minta komen drpada yg pembace.. tak minta pun,InsyaAllah pmbace sndri yg akan bg komen.. kmbangkan idea dgn pengalaman(tak kirelah drpd pmbacaan(pngalaman orang) atau pngalaman sndiri.. insyaAllah akan bersambung..

    ReplyDelete
  5. Ku sandarkan cinta pada pemilik cinta yang selayaknya
    = Ku sandarkan cinta pada yang selayaknya

    ReplyDelete
  6. to ilham> terima kasih..pemilik cinta yang sebenarnya adalah Allah kan?ana tersilap..tq perbetulkan tajuk ini..cerpen panjang?huhu..ana baru bertatih menulis..tapi, rata2 cerpen ada je kan yang lagi panjang drpd nie? heE~
    terima kasih..atas kritikan membina..ana lebih suka org memberi pandangan dan kritikan yang membina..supaya kelemahan yang ada dapat diperbaiki..syukron..

    p/s: ana tak kenal nta..tapi, terima kasih kerana mengunjungi ke teratak ana yang tak seberapa nie.. :)

    ReplyDelete
  7. to 1st anonymous> yup..this is my 1st try..there are so many mistakes..somewhere..maybe the way of my writing..my words..the facts and etc..so, i'm really pleased to know any sides of my writing that i've need to improve..oh ya? perhaps..i've ever read the story also and take it as a "bibliografi" or..maybe it's coincidence..TQ

    ReplyDelete
  8. to 2nd anonymous> terima kasih..hurmm..kdg2 dah terbiasa kan..but, anyway..terima kasih..
    kiranya, mcm mana tu?perlu ada keyakinan untuk menulis dahulu la ye?ye..ana letak kat blog nie pun nak mintak pendapat daripada shbt2 yang berkunjung ke blog ana..nie penulisan pertama ana..mudah-mudahan penulisan ana dapat diperbaiki lagi..teruatamanya daripada segi penggunaan kata dan cara pengolahan ayat yang lebih menarik..terima kasih atas pandangan..i'll wait 4 the next comments frm you..:) terima kasih..

    ReplyDelete
  9. salam kakak,erm kalau rajin letaklah dalam penulisan2u....kat situ byk sgt cerpen..

    ReplyDelete
  10. to nurhidayah091> terima kasih atas cadangan..insyaAllah cuba diusahakan..

    ReplyDelete
  11. masyaallah....akhirnya....tanggal 4 disember 09, dapat juga dihabiskan satu novel online ini...
    mmg hangat dan seolah-olah mencucuk dan mencanak diri yang lemah ini sendiri. inilah pengalaman kita...kita semua...remaja...yang sentiasa leka,....x ada seorang pun akn terlepas darinya...

    tahniah adik afifah.....teruskan usaha dakwah melalui mata penamu yg tajam dan teruskan menghampar kami semua dgn pelbgai peringatan dlm teknik penceritaan mu yg amat menjiwa ini.

    ReplyDelete
  12. to khalid ismath> aiwah..syukron jaza ya akh. ana banyak kkurgn juga..penulisan yang tak seberapa nie merupakan buah tgn yang sgt kecil nilainya di sisiNya..tapi betul katamu.. kita manusia..punya banyak kelemahan..terkdg isu mslh hati sebegini seringkali diambil ringan n terlepas pandg..n kita takkan terlepas untuk pandg mana2 peluang untuk rasa disayangi..itu hakikat..semua org ingin disayangi dan menyayangi..ketahuilah..salah satu pengajaran yang ana nak dedahkan melalui cerpen ini adlh..kita mungkin akan bnyk kali terjatuh..dalam nak capai sesuatu yang diperintah agama..kalu tak bnyk kali pun..pasti ad..kita manusia.pasti ad kelemahan yang kita lakukan samada sedar atau tak..nyway..terima kasih juga kerana promote blog ana pd blog akh.ana menghargainya..tapi..sedikit berasa cuak..sebab blog ana tak seberapa..masyaAllah..

    ReplyDelete
  13. salamualaik..dik, ari tu akak ckp nk komenkan..hehe, kalu saloh ko kasar ko..jange maroh deh..ari tu, mase afif promote tu..akak dah tinjau dah..tp x berpeluang tuk baca lagi..hinggala saat ni..dah abih dah..alhamdulillah..nak thu gano perasaan maso baco? hehehe..
    sebagai seorang manusia yang punya hati..jujurny ku bilang sume jenis perasaan ade time bace cerpen ni..meluat, menyampah, jijik, terharu, nak tergelak, gumbira, dan yang paling penting sekali amat2 berbangga denganmu..yeah! chaiyok2!
    afif jgn sedih kok kerna aku komen sebegini..aku ni hanya thu mengomen tapi buat sendiri x reti..hiks2..alkomennye gni deh, rasenya bukan komen kot, tetapi cerita balik perasaan mse bc..bolehkan? xboleh pun..ku membolehkan..hehe..
    mase mula2 bc rase meluat ngn sikap abg hakim,maira dan yusuf kamu tu..maklumla..ckp x supe bikin..pahtu menyampah ngan maira yang terhegeh2 nak bercinta..pahtu jijik ng ayat2 jiwang diorang..haha..geli dik..hebat la kmu ni..akak terharu bila yang last sekali tu, diorang betul2 dah insaf..rasa nak nangis je, tp x kuar pun mata airnya..tu lah hebatnye cinta Allah, walaupun ianya hanya karangan..tetapi ia tetap menusuk dihati..lebih2 lagi cinta Allah yang sebenarkan..apa lagi ye..yang nak tergelak tu, bile fikirkan afif adalah pengarangnya..bukan apa, betapa ayat2 gelenya gitu kamu bleh reka..kalo akak..eii..xsanggup nak baco..iie..hehe..gumbira plok bila terbayangkan si afif jugak yang reka sume2 ni..akak ckp melalui pengalaman akak yang x pandai langsung nak mengarang ni..tahniahla kat afif ye sebab dapat membangkitkan semua jenis perasaan kat penbaca..itu maknanya, kamu boleh menjadi penulis cerpen or novel yang hebat..akak rase, walaupun panjang cerpen ni adalah kerana byk kisah2, hadis2, ayat2, serta tazkirah yang panjang itu..bagi akak isi cerita tu kamu kena panjangkan juga..sebabnya ada juga la perasaan..bila nak abih cite ni nih..bukan borim..tapi nak thu endingnyo..tapi moleknya afif tulis novel terus la ye..hihi..akak ckp ni buke cerpen..tapi bleh ckp separuh novel doh..hebat2..kalo cerpen rasenye, afif bleh kurangkan sikit bilangan patah perkataannya..kalo dalam buku2 or majalah2, cerpennya 2 atau 3 muka surat je kan..yang afif tulis ni dah bole wat buku dah..bestnya akak komen orang punya tulisan..maaf deh dik..hiks3..apa2 pun, best la jadi orang pandai menulis ni..berbangga akak dengan kamu..semoga terus maju..selamat berjuang..

    p/s; igatkan kesah kamu..sebabnya si maira ni tulis blog kat alamat blog kamu deh..hiks3.. tata..assalamualaikum w.b.t..

    ReplyDelete
  14. salam'alaik afifah.
    lama x ziarah blog enti.
    enti di mana ye sekarang?

    ana nak komen, cuma ni mungkin pendapat peribadi ana sbg sorg hamba.

    sebenarnya, ana x berapa setuju sangat phubungan humaira dgn abg hakim walaupun hakim lebih tua umurnya. sebab ini semua soal hati kan? perkara ghaib. mungkin2 shj mereka berdua jatuh hati. entahlah. bagi ana, berhubung hanya atas perkara yg perlu. kalau nak ber ym, ber sms utk berkongsi kisah dan nasihat, ana yakin, ramai akhwat yg mampu berkongsi dgn kita yg akhwat. begitu juga dgn ikhwah. mungkin akn ada yg kata bila begini syadid, tapi... ini soal hati... takut andai sedang kita ber ym dan sms tu, syaitan meniup2 kan suatu perasaan. kita hanya manusia biasa.kita x kuat utk menolak cinta, jadi... mengapa tidak kita ambil langkah prevention utk menjauhkn hubungan antara mereka yg blainan jantina tanpa urusan yg hak. sekadar pandangan peribadi. bukan syadid... tp mencegah lebih baik bukan? apatah lg hubungan humaira dgn yusuf. mmg terang lg bersuluh tak perlu ana ulas.

    anyway...gud writting fifa! keep it up! mungkin ni kita bleh letak dlm kategori cerpan bukan cerpen.. huhu. sebab panjang. banyak pengajaran yg ana dapat dari tazkirah2 yg diselitkan. tapi ana takut kalu panjang sangat nanti org malas nak bace. tp bagus lah enti dah start menulis. mungkin salah satu medium dakwah.

    penah bace cerita ana? first cerpen gk.. tp sekarang dah x berapa menulis. insyaAllah andai Allah beri peluang.


    dan ana sekadar nk bkongsi sesuatu. betul lah org kata, kita akn diuji dgn apa yg kita. ana merasainya. mungkin ada sikit iras2 jalan cerita fifah ni kot. tapi insyaAllah dan alhamdulillah, perkara lalu itu mjadi pedoman dan beri sangat banyak pengajaran. alhamdulillah.

    mereka yg bekerja di jalan Allah kadang2 x terlepas dari ujian cinta. mungkin sbb kita ni remaja. fitrahnya ingin memiliki dan dimiliki. tapi walau kita kata cinta islamik sekali pun, andai kata ia sebelum kahwin, still haram. hidup kita cari redha Allah kan? sudah tentu dan pasti kita nak sebuah perkahwinan dan keluarga yg dirahmati Allah, dilimpahkan Allah dgn kasih sayangNya. Tapi mana mungkin kebahagian dan keredhaan Allah itu kita capai andai sebelum perkahwinan itu kita cemari dgn sesuatu yg tidak Allah redhai. cinta "enta- enti" ni yg sgt kita minta agar Allah lindungi kita dr bnda ni.sekadar pandangan selaku hamba yg hina.

    "jagalah mata,agar hati pun turut terjaga" ana x ingt siapa yg kata. tapi ayat ni punyai mesej yg sgt bermakna dan kalau boleh kita mmg perlu memaknakannnya.

    ukhti fifah...
    good writting!
    teruskan menulis!
    biar kita menulis hanya krn Allah,insyaAllah.
    salam 1431 H

    link yg suka ana kongsikan :http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=929

    ReplyDelete
  15. to chuah> salam kak che ah!! 1st of all..kenapa gune nama chuah?? haa..hehe..then,,..mekaseh kak :) saya dapt bayangkan mcmne cara akak cakap..bila komen pasal cerpen nie..haha :) thanks akak!! maaflah..cte nie mungkin agak gelenya..hehe..tapi, nie merupakan satu pendedahan di peringkat awal bg remaja..remaja nowdays..rasa cinta tu mcm satu trend bila diri da rasa remaja..tidak dapat tidak..mereka pasti nak rasa cinta..tanpa tahu cinta itu silap2 akan bawa mudarat dan murka Nya jika batas2 tak terjaga..jadi..dr kesilapan itu..saya bg tips melalui cerpen sulong saya nie..moga bermanfaat hendaknya..:) tq kak chah syg..:X

    ReplyDelete
  16. to inniakhofullah> terima kasih atas ziarah kamu..n terima kasih juga kerana memberi satu komen yg membina..alhamdulillahh..memahaminya Allah curahkan rasa tasamuh untuk menerima satu komen yg membina..bukan apa..terkadang komen sebegini hakikatnya kita susah nak terima..but, alhamdulillah..terima kasih atas pandangannya.. pd mulanya, nukilan ana nie nak ditujukan pada org2 yg faham cinta pe yang dibolehkan dan cinta apa yang tak dibolehkan..tapi..bilamana terpk ana nak postkan pada blog ana.. jadi, ana nak ubah jalan cerita pada suatu cte yang ditujukan untuk semua lapisan pembaca..pembaca esp remaja yang menganggap cinta diantara dua insan yang berbeza jantina atau bahasa mudahnya kekasih sebelum kawen..adakalanya ad remaja yang tak sedar cinta tersebut tidak dibenarkan kerna khuatir syariat agama tak terjaga.. jadi,melalui penulisan ini ana tunjukkan satu rentetan kisah pengajaran dan bagaimana kita yang pada mulanya tak tahu ataupun tahu tapi terjerumus ke dalam jurang cinta tersebut dan insaf dan kembali ke pangkal jalan..yelah, even kita faham hukum..tapi..manusia kan selalu bt silap..esp remaja..cinta kerap teruji pada zaman remaja.. mengenai pendapat kamu tentang ikhtilat tu pula..mungkin akan diketengahkan watak tersebut pd nukilan akan dtg..untuk tulisan ana kali nie..sengaja ana letak wujudnya plot itu dalam cerpen nie..kalu boleh tak nak ada suara2 halus yg mengatakan islam itu ekstrem sehingga nak berhubungan dgn yang berbeza jantina pun tak bole..sebenarnya bole kalu tahu berbatas..kalu boleh tak nak lah nak tunjuk islam tu jumud dan over syadid..ana belum ada idea untuk tulis pasal isu tu..cumanya..satu ari nnti..jika diilhamkan Allah akan ana buktikan melalui nukilan akan datang..islam itu tak ekstrem dan umatnya juga tak jumud..nyway..terima kasih atas ziarah kamu ke blog ini..n terima kasih atas komen yang diberikan..minta perkenalkan diri ye..asif jiddan..ana tak dapat tangkap kamu sape..maaf ye..

    p/s: terima kasih atas ziarah n memberi satu respon yang sangat panjang untuk entri kali ni..kalu bole, leh kongsikan nukilan kamu juga ..:)

    ReplyDelete
  17. salam..

    nak komen gak pasal cerpen=cerita+pendek yg nti karang nih..

    1. perbaiki plot cerita=susun bia cantek (cth: intro->problem->klimaks->peleraian->tamat)

    2. mesej bia senang faham= cuba olah pesanan2 mcm dari kisah si rahib dgn pemuda tu jadi lebih ringkas tetapi isi penuh (sbbnya,cerpen nti jadi panjang kerana penuh dgn pesanan2/kisah2 yg nti ambil dr sumber lain)..ini cerpen nti,pelbagaikan cara sampaikan mesej tersebut dlm cara nti sndiri.supaya xbosan di baca.

    3. plot terlalu mudah=plot cerpen kurang menarik.akan jadi 'lampi'..pembaca dapat menduga ap yg terjadi seterusnya.wujudkan saspen,ingin tahu(supaya pembaca juga rasa terlibat dlm karakter cerpen nti)-mcm novel2 habiburrahman(betul ke?),beliau menjadikan pembaca menjadi watak dlm novelnye--tp utk nti yg baru lg,its ok.


    4. draft=paling penting utk menghasilkan sebarang penulisan.penulis yg baik akan spend masa yg bnyak dlm draf mereka.dr into hingga tamat..ianya akan memudahkan dan kita dpt lihat kekuatan n klemahan sebelum penulisan bermula.

    5. sasaran=jika nti sasarkan pembaca hanya dari kalangan yg fikrahnya islamik,mungkin sesuai cerpen ni utk di baca mereka..tapi jika sasaran utk pembaca yg fikrahnya bukan islamik,maka sy berani jamin yg mereka takkan baca smpai habis..sbb agak banyak istilah yg mungkin 'memualkan' bg golongan seperti itu..tentukan sasaran dan olah bia sesuai utk 'tangkap' pembaca dari semua jenis pembaca.

    6. komen saya = secara jujurnya,cerpen nti masih lemah(xpe,baru lagi)..sebaik shj sy baca permulaan cerita,sy da rasa 'boring' sbb sy da dpt agak jln ceritanya..sbbtu intro cerpen sangat penting utk menarik pembaca teruskan pembacaan..

    TAHNIAH BERJAYA HASILKAN CERPEN NTI SENDIRI!!NEVER GIVE UP!!USAHA TANPA PUTUS ASA!!

    khair al-malizi

    ReplyDelete
  18. wslm..
    1st of all..
    asif lambat respon semula..
    2nd, terima kasih atas komen yang membina beserta tips yang diberikan..
    ana akan perbaiki kelemahan penulisan ana..
    3rd, syukron atas ziarah akh..tips untuk perbaiki drpd akh:
    mesej, plot. draft dan sasaran..
    insyaAllah ana akan perbaiki..:)
    syukron sekali lg..:)

    ReplyDelete

submit ur comments regarding posts in this blog.. ;)

recent posted n recent commented in lukisan bicara hati.. ;)

al hikam wa amsal~

klik jangan tak klik..;)

iluvislam
adiWidget Pro-Tajdid Segar

siasah..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...