"kita tidak mahu masyarakat kita nanti cemerlang akademik dan ekonominya sahaja..namun,, kontang dari segi iman dan akhlak.jika perkara begini terjadi,, makin kaburlah impian kita untuk melihat intifadho umat islam kembali menerajui peradaban dunia dan agungnya kalimah LAILAHAILLALLAH di persada antarabangsa. masakan tidak,, jika asas pentarbiahan umat islam serapuh ini..impian hanya akan tinggal mimpi.." TAUTAN HATI ;)~

paterikan ukhuwwah..:)

follow me.. ;)

Followers

pengunjung setia~

popular comentators.. ;)

Powered by Blogger Widgets

Sunday, April 19, 2009

CINTA DI RUMAH HASAN AL BANNA~


Bismillahirrohmanirrohim..
Memandangkan ada permintaan yang minx ana sambung cte pasal hasan al-banna..
Jadi,, ana berhajatlah nak sambung cte..=p
Sedikit lagi ana nak mencedok kandungan dalam buku sisipan “cinta dirumah hasan al-banna”
Kali ni,, ana nak kongsi tentang:

1-MENYEMAI CINTA MELALU TAULADAN

Memberikan nasihat dan arahan,perintah serta larangan tidak menjamin kejayaan dalam mendidk anak2 kecil. Bahkan umumnya, lngkh sprt itu menyebabkan mrk menolak & jiwa mrk menjadi sempit untuk melakukan sesuatu yg mrk inginkan. Cara yg baek dan bnr adlh dgn menanamkan nilai dalam jiwa melalui cara yang lebih praktikal. Pimpin tgn si anak, untuk melakukan sesuatu sekaligus menerangkan caranya dgn penuh kasih syg, berhati2, serta latihan untuk menerapkannya.
Tsana berkata ”suatu ketika saya ingat bhwa kami mempunyai tetangga yang mewarnakan kukunya. Tentu shj saya tidak akan meminta supaya kuku sy juga diwarnakan. Saya hny mencari pewarna kuku merah dan mewarnakan kuku dgn pwarna tersebut. Saya juga pernah berselisih dgn saiful islam tntg siapa yg duduk di sisi kanan meja makan dan siapa di sisi kiri. Yan duduk d sisi kanan adalah mrk yang melakukan pkrjaan yg baik &benar. Suatu ketika yg lain, ayah pernah meminta saya duduk di sisi kanan agar tidak berebut tmpt duduk. Ketika itu saya lebih kecil dari saif. Ayah sngt ketat dlm memerhatikan kami. Dia suatu ketika prnh bertanya, ‘ apa ini wahai tsana?’ saya memberitahu ayah bhwa saya melihat jiran perempuan di sebelah perempuan mewarnakan kukunya. Lalu ayah menyatakan, “ apakah kamu tahu bahawa ada slh seorg org soleh ada mengatakan, “jgn mkn bersama org yg menyimpan kukunya,” kerana org yang menyimpan kukunya ialah org yang menyimpan kotoran di sebalik kukunya itu. Ayuh, skrg juga potong kukumu dan bersihkannya, ayah tunggu dan kita tidak boleh makan dulu.”
Selepas itu, saya memotong kuku, dan membersihkan warna yg ada pada kuku. Saya sengaja menghilangkan sebahagian dan membiarkan sebahagian yg lain. Selepas itu saya menyatakan “sudah” pada ayah. Ayah lalu memanggil saya. “sekarang mari kita makan bersama2 dan jgn ulanginya lg skali.” Ayah mengajar sy scr lngsng dan bkn skdr dgn perkataan shj. Harus saya sampaikan bhw ayah menyampaikan semua dgn ksh syg. Kami menyayanginya, bukan takut kpdnya..”


2-AYAH MENGUTUSKAN PENGINTIP

“org yg hny mementingkan diri sndiri idak patut dilahirkan sbg manusia” seorg pndidik yg Berjaya adlah yg boleh mendidik anak2 nya untuk bangkit bersama2 dgn umatnya dgn cara memberikan manfaat kpd org lain,prkr ini dpt dimulakan secra sederhana smsa ank2 itu msh kanak2 agar dia mahu berinfaq ke jalan Allah. Agar dia kelak tidak menjadi manusia yg egois y hny memikirkan tntg dirinya shj. Kerana itulah imam hasan al banna begitu serius menanamkan nilai ini dalam diri anak2nya. Mrk dibiasakan untuk berinfaq bkn untuk sekali dua shj. Tapi, harus menjadi karakter ataupun sebahagian dari jiwa mrk untuk selalu berinfaq. Dgn demkian, anak2nya akan menjadi seorg yg pemberi manfaat dan kebaikan kpd org lain untuk bangkit dan maju bersama2 dgn umatnya. Saifulislam prnh berkata mengenai hal ini, “ayah memberikan kami 1o ma’adin untuk kami infakkan semuanya pd setiap hari jumaat, selepas solat jumaat . ayah tidak pernah lupe dgn kebiasaan ini. Saya mngerti juga akhirnya ternyata ayah mengutuskan seorg ikhwan untuk mengintip bgmana saya menginfaqkan wang pemberian itu sehngga ayah merasa tenang dgn penggunaan wang yg diamanahkan kpd sy..”


3-NILAI HIDUP INI ADA PADA NILAI KEIMANAN

“bukan dikatakan pemuda org yang mengatakan ‘ayahku adalah ini dan itu’. Tapi yang disebut pemuda adalah yg mengatakan “inilah aku.” Perlindungan, bantuan, perhatian kpd anak2 akan menyebabkan mrk memahami ap ertinya hidup yg mulia. Bgmana pun, cpt atau lmbt org tua pasti meninggalkan mrk d dunia ini. Dan ketika itulah mrk harus menghadapi khidupan mrk sendiri. Maka diantara factor kjyaan org tua , khususnya ayah dlm menguruskan kehidupan, bagaimana menciptakan kjyn agar mrk tidak dihempas taufan kggalan khidupan y sia2 slps pemergian org tua mrk.
Saiful islam mengingat perkataan hasan al banna yg dia dgr, “ jika kamu melihat seorg mkmin yg betul orientasi hidupnya, pasti dia juga memilki bnyk factor kjyn dlm hidupnya.” Lalu saiful islam mengatakan ,”saya ingat masih kecil, ketika saya masih di bangku sekolah rendah, ayah-semoga Allah merahmatinya- berkata, ‘ setiap org harus menguasai sesuatu bidang. Dahulu, datuk berjaya menguasai ilmu membaiki jam. Lalu, suatu ketika di musim, cuti musim panas saya diajak pergi ke sebuah syarikat percetakan milik ikhwan al-muslimun. Ayah lalu meminta seorg temannya al akh sayyid thaha untuk memberitahu dan mengajar saya proses percetakan. Saya tahu, itu dilakukan ayah, kerana ayah ingin menerapkan sunnah Rasulullah saw. Dia lalu menyebutkan, “sesungguhnya Allah swt mencintai seorgmukmin yang kreatif”. Tidak berlebihan jika saya mengatakan ternyata waktu yg singkat di syarikat percetakan itu, bnyk memberikan manfaat kepada kehidupan saya selepas itu…”


Petikan daripada buku-“cinta d rumah hasan al banna’~

No comments:

Post a Comment

submit ur comments regarding posts in this blog.. ;)

recent posted n recent commented in lukisan bicara hati.. ;)

al hikam wa amsal~

klik jangan tak klik..;)

iluvislam
adiWidget Pro-Tajdid Segar

siasah..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...